Bila ini bukan yang kita mahu

Bujal tahu, ini bukan apa yang di mahukan. Tapi apalah sangat kudratnya jika hendak dibandingkan dengan penggerak alam. Dia cuba, bukan setakat sekadar sahaja. Dia cuba mencari lagi titik yang diperkatakan Archimedes tu. Titik paling tengah. Titik paling sempurna di dunia ni. Di mana kalau kau berada dalam titik ni, kau mampu mengubah dunia. Dia tahu antara nama yang telah menjumpai titik ni. Rasullah S.A.W. Juga ada di kalangan marhaen yang dah jumpa..macam Gandhi, Hitler dan yang baru Obama.

Dia cuba bermuhasabah. Ahh....sudah 2009 selepas kematian Isa A.S...sudah 1430 tahun selepas umat setia berhijrah. dunia ini masih dalam belenggu sama. Masalah yang datang masih mencari paksi keadilan.

Dia tahu dia bekerja dengan orang. Dan majikannya bukan seagama denganya. Majikannya Protestan. Dan ap[abila pertengahan Disember datang, dia telah disuruh memakai topi Santa Klaus ataupun topi Frosty. Hal ini bukan sukar. Sekadar ambil dan pakai apa yang dah disediakan. Lagipun keadaanya akan bertambah ceria. Perayaan akan bertambah indah jika lebih banyak kod-kod perayaan. Raya puasa lebih best dari raya haji sebab ada kod-kod lemang,ketupat,duit raya,mercun,kuih raya, baju baru, bermaafan dan ziarah menziarahi. Bagitu juga dengan Krismas. Dalam Krismas ada Santa Klaus, salji,pokok lampu-lampu, stokin,biskut halia, Frosty, hadiah, chicken ham,ayam turki dan jumbo sales.

Tapi baginya, ia melibatkan prinsip. Krismas bererti Christ-Mass. Walaupun Bujal tak berapa faham Inggeris, tapi baginya Christ-Mass bukan lah tercipta untuknya. Ada rakan yang berkata krismas ni macam maulud nabi, cuma nabi yang berlainan. Dia tengok, teman-temannya begitu bangga dengan topi merah putih tu. "U anggap jer yang u ni peyokong anti kapitalis dan pakai topi tu.", kata seorang gadis separuh kristian, Clara kepadanya.

Bujal sedar, dirinya bukanlah alim sangat, namun dia cuba. Apabila dia diberi kata dua sambil dihulurkan topi itu..
"Take it or leave"

Lalu Bujal berjalan dan tumbankan patung Saint Nicholas di depan pintu tu.

"Ini pasal prinsip" kata-kata akhir Bujal pada Clara.


p/s: Tahniah kepada Caca dengan result PMRnya 5A. Akhirnya dia boleh lawan abangnya.

minggu yang pantas

1
minggu ini bermula pada sabtu,dengan perjumpaan bekas rakan sekolah. setelah berpisah hampir 8 tahun, kami bertemu kembali. bersama guru. di tempat perjuangan yang sama. kami mengutip sejarah yang kami tinggalkan di mana-mana sahaja. rata-rata sudah mempunyai kehidupan.

mereka rakan sekolah rendah. rakan sekolah rendah lebih neutral.
oh ya...saya menyampaikan puisi pada hari itu.

2
siapa sangka, kita akan kembali kepada akar kita. 5 tahun dulu, siapa sangka ikan keli, cacing dan lintah yang sering dijadikan bahan utama nenek moyang kita suatu masa dahulu adalah sumber keuntungan. ironinya kita sering mencerca dari menyokong apa-apa usaha teman kita.

saya pada hari ahad lalu telah menjadi salah seorang urusetia Kursus Asas Ternakan dan Bicara Usahawan Berjaya.

Sebagai jurukamera dan katerer.
Oh ya... saya tak sempat mandi hari itu.

3
pada 25 hb, ada perjumpaan keturunan Kitam di Johor Bahru. Saya melalui susur galur Lebai Ali, secara langsung akan terlibat pada hari itu.


untuk persembahan Nasyid serta jurukamera.

Oh ya, saya tak sertainya.

4
Menonton Histeria oleh James Lee, mengembalikan semula roh saya untuk menonton filem seram tempatan. Plot dan alasan yang menarik. Mungkin lebih hebat dari Nightmares in Elm Street.

Oh ya, sebenarnya lagi hebat.

p/s : siapa kata polis suka saman orang????

anak-anak kita

16 september
pertengahan mac
tahun 2010


beraneka tarikh untuk diingati.
walau apa bakal berlaku,
mereka tetap begitu.
tersepit akibat pilihan kita.
siapa yang benar?
anak-anak kita

atau
kitakah sebenarnya sang algojo?

p/s: diinspirasikan dari anak-anak kita oleh m.nasir

tag harus dijawab

gua tak suka kena tag...
1. What is the relationship of you and him/her?
kami sama menhirup udara yang sama..ya..oksigen.

2. Your 5 impressions towards him/her.
macam pandai
gopoh
bersemangat
idealistik
ambitious
bombastik

3. The most memorable things he/she had done for you.
dia mengalihkan pandangan..untuk aku melihat

4. The most memorable things he/she have said to you?
kau misteri...

5. If he/she become your lover, you will...
aku akan dendangkan lagu "ijinkan aku mencintaimu" by iwan falls..

6. If he/she become your enemy, you will...
aku maafkan...dia adalah sebahagian dari aku..begitu juga kalian...
untuk apa marah pada diri sendiri?

7. If he/she become your lover, he/she has to improve on...
erm...bahasa jepunnya...mungkin..

8. If he/she become your enemy, the reason is...
dia tak faham apa erti enemy tu kot...

9. The most desirable thing to do on him/her is?
aku tak faham sangat english ni...

10. The overall impression of him/her is...
dia bagus....

11. How do you think the people around you will feel about you?
entah...tanya diorangla...

12. The character of you for yourself is?
erm..bruce wayne,james bond erm....mungkin sanji...

13. On contrary, the character you hate of yourself is?
tak faham

14. The most ideal person that you wanna be is?
ouh...takda idea.

15. For the people who care about and likes you, say something about them.
terima kasih. kerana kalian aku menjadi seperti sekarang ini. jangan kecewa. banyak lagi bab dalam kehidupan yang belum diterokai.

16. Ten people to tag:
anda yang sedang membaca.

17. Who is no. 2 having a relationship with?
pebenda?

18. Is no. 3 a male or a female?
sorang pun aku tak dapat lagi..

19. If no. 7 and no. 10 were together, would it be a good thing?
pening

20. How about no. 5 and 8?
ni soalan jenis apa?

21. What is no. 1 studying about?
maksudnya? study kehidupan atau secara rasmi? soalan biar terang..

22. Is no. 4 single?
oh baru aku tau...

23. Say something about no. 6
aku tak jawab no 16 rupanya!!!

p/s:terima kasih kerana ingat

impian anak jalanan

saya ada impian. kalian ada impian. semua orang seharusnya ada impian. tapi kadangkala impian itu sekadar angan-angan sahaja tarafnya. tapi jika itu berlaku, ingat kembali saat kita mengimpikan sesuatu itu pada mulanya.


klik untuk gambaran besar

lagu ini tentang iltizam seorang pengejar cita-cita.

p/s: diinspirasikan dari impian anak jalanan oleh kembara

bantu saya...



ketika saya memasak, haiwan ini telah datang ke saya. saya telah menjaganya hampir 2 minggu, namun tak tahu jenis apakah reptilia ini. bantu saya...

Kita cuma pelakon

Saya sebenarnya tak mahu memandu. Ini kerana saya tak mahu terlibat dalam satu golongan yang menjadikan kenderaan sebagai sesuatu yang amat penting. Dalam bahasa mudah, saya public transport person.

memandu terutama di bandaraya, bukanlah sesuatu yang saya pilih untuk kehidupan. bayangkan, dalam kenderaan yang kaku, kita bergerak setiap hari, dan setiap hari tersangkut di jalan yang sama. perkara ini tak terjadi, jika dengan pengankutan awam yang mesra pengguna dan alam.

tapi, sebagai pelakon, watak saya diciptakan untuk belajar memandu.

Pandai memandu itu keperluan.

Mengapa kenderaan dicipta?

Supaya senang untuk kita bergerak dari satu tempat ke tempat yang lebih jauh.

Kena perlu tempat tadi dibangunkan dengan jarak yang jauh?
kerana kenderaan telah dicipta.

Jadi di mana kehendak saya dan hak saya untuk menolak semua ni?

jawapannya....pasti ada.

minggu yang pantas

setelah raya...minggu yang pantas bermula
(mencari magis raya akan disambung kemudian)

saya telah

-ke festival keamanan dunia di bukit jalil
-pameran lukisan "WORKING TITLE" di galeri petronas
-pameran foto oleh Suraya Talismail di galeri Petronas
-pemeran lukisan blog Mazen Kerbaj di tempat yang sama
-kalian harus saksikan lukisan beliau!
-menonton filem paling kelakar tahun ni(saya kira) sebab lawaknya bukan lawak bodoh. filem Tropic Thunder

saya juga sempat ke MASKARA SHORTIES. Berjumapa dengan Saudara Rudy dan El-Maaniq. Terima kasih atas sokongan anda. Filem yang saya masih ingat? Filem 8 Jam(sebab lagu-lagu M.Nasir dan Zainal Abidin) dan filem My Alien Girlfriend(humcha!).

Perjalanan ke sana ditemani gadis genit, Sophie memang pengalaman indah. Banyak perkara tentang dunia yang saya tak tahu, diberitahunya secara manja (gulp!) Kemudian disertai pula dengan teman lama, teman sekolah rendah.

**************************

Barrack Obama telah menang. Amerika berani berubah. Saya raikan dengan menonton Quantum of Solace. Quantum of Solace sebenarnya adalah nama organisasi bawah tanah dalam filem itu. Dalam dunia nyata, ia seperti Illuminiti.

Saya sebenarnya sedang ingin berubah (bukan evolusi). walaupun bukan perkara yang senang. saya sedang cuba. Kadangkala takut dengan perubahan tu sentiasa ada.Tapi, sampai bila perlu takut? Kalau Amerika yang sentiasa paronoid, boleh berani, bila lagi kita? (mungkin kita akan pilih Karpal SIngh?!)

Saya telah memetik kata kata seorang teman saya

Kita? Masih dengan fahaman dan doktrin yang sama. Kaum lain adalah pendatang yang tidak boleh diberi muka. Bangsa sendiri lebih penting dan lebih mesti dibela. Negara ini hanya kita punya, yang lain datang bertongkang hanya menumpang.Kalau negara se'zalim' dan se'iblis' Amerika berani berubah, mengapa tidak kita?

ada kebenaran di situ. Kalau Socrates tidak berani membawa perubahan, mungkin tiada Aristotle.

mencari magis raya 1

entri kali ini agak panjang. mungkin kalian tak suka membaca, tak membaca dan tak ingin membaca entri ini. mungkin juga kalian akan meninggalkan komen walaupun tak membaca. ya. saya tau itu. itu terpulang. kerana kalian juga memberi saya semangat untuk menulis. entri kali ini agak dokumentari sedikit. boleh dikira travelog. memang sengaja dipos selepas syawal.

ini kisah saya. kisah saya mencari magis aidilfitri yang telah saya mulakan sejak beberapa hari sebelum aidilfitri. malam-malam akhir aidilfitri. mungkin malam pertemuan sang kekasih (lailatul qadar) tersembunyi di sini. kembara saya bermula apabila saya menaiki keretapi untuk pulang ke kampung.

25 sept
menanti gerabak keretapi, tidaklah mengundang resah bagi saya. mungkin saya sudah galib dengan perasaan ini. namun ada rasa yang menujah saya. ya. keretapi/tren yang dia naiki,sepatutnya sama dengan saya. dan stesyen yang saya tunggu pun sama dengannya. dia adalah orang yang menjadikan saya selelaki sekarang. mungkin kerana dia, lahirlah amerzaman. namun kelibatnya tak kelihatan. ada keralatan di situ. maka lahirlah puisi ini.

senandung semalam memainkan iramanya,
tika aku masih mencari-cari
jawapan yang masih di alam ghaib,

kota demi kota diluncuri,
malam tujuh likur makin pekat,
satu hasrat berjuta impian harus tersebar, n
amun pernantian ini besar maknanya,
meski kekaburan kian meyelimut jiwa.

adakah aku yang semakin menjadi laki-laki,
perlu dan harus bersabar lagi
dalam perjalanan ini
atau
aku patut menjejaki kesan tapak kakiku?
atau
aku harus mendengar dari kau
yang enak berbaring di tilam empuk itu berkata
yang kita ini bukan dalam tren yang sama

0115-26092008
senandung semalam
kl-kajang-segamat-singapura

pada malam itu sepatutnya ada magis yang berlaku. namun mungkin ada sesuatu yang menghijabnya. dia yang tau.

26sept.



kembali ke pangkuan keluarga. dan ini adalah bulan ramadhan. semenjak berusia 10 tahun, setiap kali ramadhan, saya pasti akan berniaga. ada kala saya menjual nasi beryani dan nasi ayam. adakala saya menjual kuih-kuih raya. adakala saya menjual kurma. adakala saya menjual air. adakala saya menjual roti john dan mi rebus. kali ini saya membantu keluarga menjual rojak asma dan nasi ambang. masih lagi dalam suasana mencari di mana sembunyinya magis aidilfitri.
saya mulakan kerja jam 9pagi dengan memasak bahan untuk rojak. pada waktu petang, jam 3 petang saya akan terpacak di bawah khemah bazar ramadhan segamat. oleh kerana saya gerai saya mengahdap pasaraya menjual kain yang besar, saya dihiburkan dengan muzik dari kedai tersebut. sayangnya kedai ini tak memutarkan lagu raya. lagu yang diputarkan hanyalah biar betul dari akar,retak dari ella, kacap terlabik dan cinta dewa-dewi oleh spider. dan beberapa lagu lagi yang diulangdengar. hal ini sedikit sebanyak mengurangkan resah saya terhadap ketibaan syawal. tak sama seperti kanak-kanak dahulu. ketibaan syawal adalah sesuatu yang mengujakan. mungkinkah magis aidilfitri itu datang bersama dengan dendangan lagu-lagu raya?

tak lengkap aidilfitri tanpa membeli-belah. malam itu saya bersama keluarga (saya menemani ayah dan ibu serta 6 orang adik) membeli-belah baju raya. yang berasa gembira ketika ini tentulah wanita dan adik-adik. bagi saya, situasi ini sudah imun dengan saya.malam itu beratus-ratus ringgit habis untuk membeli-belah. ini pembaziran? tidak. kerana pakaian yang dibeli akan dipakai sepanjang tahun hingga ke aidilfitri depan. kira waktu inilah satu-satunya waktu kami mengganti pakaian baru selain semasa hendak naik sekolah.kerana aidilfitrilah,kami membeli pakaian. mungkinkah magis aidilfitri itu datang dalam atmosfera membeli belah?

30september
hari terakhir selepas hari-hari terakhir penat lelah. hati terdetik "kau penat ya! kalau kau nak tau inilah kerja mama,papa dan adik-adik kau sepanjang kau belum balik". ya. hari terakhir ramadhan. sebagai seorang yang semakin laki-laki, lebaran bukanlah sesuatu yang huha-huha. maka hari terakhir puasa membuatkan jiwa tersentuh. mungkin sekadar katarsis. lebaran bukalah macam lagu suasana hari raya dendangan sanisah huri maupun seloka hari raya. lebaran besar ertinya. macam lagu salam dunia.
mereka yang dilanda derita redhalah harimu kan tiba cahaya kekasih yang benar menghapus segala api kemarahan.

malam raya,jika sepuluh tahun dulu, bukan begini sambutannya. adik-adik saya pun tak dapat merasa apa yang pernah saya alaminya. sepuluh tahun dahulu,suasana raya dipeluk. bunga api,pasang langsir,kemas rumah,masak,main kejar-kejar,bergurau..semuanya dilakukan dengan jiwa lebaran di rumah nenek. namun tak sekarang. mungkinkah magis raya menghilang?

p/s: entri ini bersiri. saya temui magis raya itu sebenarnya..ada sambungannya.

tanpatajuk

kamu yang duduk di situ
dan kemudian berlari
teruskanlah berlari
sepantas yang kamu mahu
bukankah sudah kukatakan
kau bersembunyi dimana pun
kebenaran takkan pernah lelah

carilah diri kamu di puncak gunung
carilah diri kamu di jurang mariana
kutiplah jiwa kamu di mana pun
kamu takkan ketemu

bukankah sudah kukatakan
kamu tak pernah melihatnya dalam diri

181008-1024
p.perdana

p/s: kalau terus berlari, kalian semakin lupa jatuh

Dialog Puncak Perdana dan Kod Filem Komedi

Satu

Shuhaimi Baba
Yasmin Ahmad
FINAS
U-Wei Haji Shaari. (BATAL)

Semalam, 8 Oktober telah berlansungnya 1 majlis yang diberi nama 'Dialog Puncak Perdana'. Dialog Puncak Perdana adalah inisiatif pihak Fakulti Teknologi Kreatif & Artistik untuk memapankan industri kreatif negara. Dialaog Puncak Perdana yang pertama ini mengambil Pengantarabangsaan Filem Malaysia sebagai subjek diskusi.

Pengantaranya ialah Dr. Mahadi J. Murad. Ahli panel adalah Shuhaimi Baba, Yasmin Ahmad, pegawai dari Finas. Sayangnya, U-Wei tidak dapat hadir. Mungkin tersesat dengan keadaan geografi Kolej Puncak Perdana ini. Maka, kuranglah rencah dialog ini. Ini kerana, filem arahannya, Kaki Bakar adalah antara filem yang terawal mendapat pujian dari luar negara. Ketiadaan beliau juga,membuat saya terasa majlis ini sedikit kudung. Ini kerana, Shuhaimi Baba dan Yasmin Ahmad adalah pembikin filem wanita. Mungkn mereka menjadikan filem sebagai emansipasi mereka terhadap kehidupan. Ya. Mungkin feminis. Hal ini berbeza dengan U-Wei, di mana wanita dianggap entiti yang beracun. Bandingkan Perempuan Isteri dan ..... dan Buai Laju-Laju dengan filem-filem Shumi (Pontianak, Waris Jari Hantu) serta filem Yasmin (Sepet,Gubra).
Majlis yang sepatutunya bermula pukul 4 terlewat sejam. Tiada apa yang dihairankan. Maka setelah majlis bermula,sempatlah saya menyalin beberapa kata dari 2 pengarah yang hadir ini tentang tajuk yang dibincangkan.

Shuhaimi Baba
-filem kita perlu dijual di luar negara. Industri kita kecil. Kita tak macam Amerika, China atau India. Mereka buat filem untuk pasaran negara mereka. Jika ianya dijual keluar,itu adalah bonus.
-kebanyakan kerja mengantarabangsakan filem Malaysia dibuat oleh individu itu sendiri. Bantuan dari pihak sepatutnya amat kurang dan mengecewakan.
-apabila filem kita tak bekualiti,setiap majlis diskusi pasti mengatakan skrip kita tak bagus. Ini kerana industri kita yang sentiasa ingin cepat. Penulis tak dapat banyak masa menulis.

Yasmin Ahmad
-hendak mengantarabangsakan filem kita, kita mestilah buat filem yang best!
-kita jangan fikir buat filem hendak mengangkatkan kebudayaan serta bahasa ibunda. Buat filem tentang kemanusiaan sudah cukup.
-tau kenapa industri filem korea maju. Ini kerana Menteri Kesenian mereka pernah buat filem. Orang yang tahu tentang industri sahaja faham industri.-sedarlah diri. Filem adalah kepentingan paling bawah berbanding perubatan,keselamatan dan pembangunan.
-golongan yang hendak buat filem, anggaplah kerajaan tak wujud. Dana tak wujud. Buat filem dengan inisiatif sendiri. Jangan harapkan bantuan.

Dan kemudiannya,lebih banyak dialog bertumpu ke arah wakil Finas yang juga wakil kerajaan. Majlis terasa patut diberi Dialog Puncak Perdana Kita tanya, Finas cuba Jawab. Entah mengapa, ramai penggiat filem seperti tidak puas hati dengan kerja yang dilakukan FINAS. Saya juga tak nampak penglibatan FINAS dalam mengantarabangsakan filem Malaysia. Yang saya ingat, saya pernah ke FINAS untuk menyaksikan rancangan Sensasi yang kemudiannya digam! Mungkin FINAS pelulah memikirkan hal ini. Kemudian anjurkan majlis diskusi ya..!!

p/s: muhsin..aku tak dapat lagakan antara Shumi dan Yasmin dengn U-Wei. U-Wei tak datang!


----------------------------------------------------

Dua

Lebaran kali ini,pasti tak sunyi. Ya seperti biasa, waktu inilah penerbit-penerbit filem mahu menayangkan filemnya. Dan pada lebaran ini 2 filem yang berjaya adalah Kami the Movie dan Senario Episod 1. Apa yang saya inigin bincangkan adalah berkaitan dengan filem Senario Episod 1. Ini filem komedi. Arahan Ahmad Idham. Ya,saya belum menontonnya. Tapi berdasarkan sinopsisnya, saya terkesan untuk menulis kod etika filem komedi Melayu. Filem komedi Melayu. Filem. Baca terang-terang.

Filem :
1- Dunia Baru The Movie
2-Baik Punya Cilok
3-Buli Balik
4-Senario
5-Kala Malam Bulan Mengambang
6-Senario Episod 1

Apa persamaan filem-filem ini? Kalian boleh juga menambah Telemovie Cili Padi. Bagaikan satu kod etika dalam perbuatan filem komedi Malaysia, iaitu CULIK-MENCULIK dan MUKA SAMA. Ya, ada diantaranya mempunyai garapan yang hebat. Namun isu menculik yang sering dijadikan plot dalam sesebuah filem bagaikan ianya adalah kod filem komedi. Apakah puncanya? Mari kita fikirkan.

Di Malaysia, terdapat banyak kes penculikan. Mungkin kerana sifat keprihatinan penulis skrip yang menjadikan isu ini sebagai satu plot. Tapi mengapa dalam bentuk komedi? Mengapa tidak seperti filem Gone Baby Gone ataupun Mystic River. Yang lebih serius?

Mungkin kerana kepayahan kita menerima hakikat bahawa penculikan itu sukar diatasi. Untuk melupakannya,kita ketawakan ia,supaya ianya tak diingati. Atau mungkin memang si penulis skrip tidak mampu befikir komedi yang berisi seperti filem animasi Bee Movie. Maka tak hairanlah,penculik diberi gelaran aneh seperti lelaki misai kucing.

Mmebuat lawak secara berseloroh mungkin senang bagi kita,rakyat Malaysia. Namun apabila hendak memframe kan ia ke dalam medium filem,ia adalah sesuatu yang sukar. Membuat orang menagis memang mudah namun membuat orang ketawa amat sukar. Bilakah pembikin filem komedi kita sampai ke tahap Woody Allen atau Roberto Benigni?

Buatlah lah lagi culik menculik dan muka sama. Kami tetap terhibur sebenarnya.

salam aidilfitri.

saya sedang mencari-cari magis aidilfitri.
say mencari sepanjang perjalanan lebaran ini.

mungkin aidilfitri kali ini tak sama seperti 10 tahun yang lalu.
mungkin magis aidilfitri kian pudar.
tapi selagi KEMAAFAN wujud.

cahaya aidilfitri takkan padam.


tv , ps2, sms , telah memudarkan warna aidilfitri

satu-satunya magis raya yang masih kita punya

adalah KEMAAFAN.

nikmatilah selagi ada
.

salam dunia.
salam semua.

salam maaf.

yang benar,
amerzaman.

apakah masih ada magis itu?

p/s: saya insan kecil. saya bukan siapa-siapa. harap kesilapan saya tak begitu membebankan. harap maaf saya diberi,walau terkadang saya alpa.

Jatuh

Selalu jatuh? atau anda adalah salah seorang insan yang sentiasa jatuh di dunia ini? teringat nostalgia semasa kecil. Semasa zaman bayi, zaman mula ingin mengenal dunia, zaman belajar bertatih. Kita sering jatuh. Sering juga kita menangis. Kemudian bertatih lagi dan menangis lagi. Kala itu, jiwa kita yang mentah, yang belum dinodai rona hitam, sebenarnya kuat. Kala jiwa kecil kita sedang berkembang hebat itu jugalah, 2 orang insan, yang kita kenali sebagai ibu dan ayah akan sentiasa di sisi kita. Suapaya bila kita jatuh, kita akan mampu bangun, supaya jiwa kita tak takut berkembang lebih besar.

Zaman kanak-kanak kita lalui dengan penuh keceriaan. Jatuh itu ceria. Nangis dalam ceria. Pada zaman ini, jatuh itu hanya sekadar jatuh. Saya pernah fikirkan, mengapa orang dewasa jarang dilihat jatuh. Bagaimana agaknya rupa orang dewasa apabila jatuh. Seperti kanak-kanak kah?

Zaman kanak-kanak berlalu pudar. Menginjak pula zaman remaja. Zaman yang mengenal makna jatuh. Saham jatuh. Jatuhnya sebuah kerajaan. Jatuh hati. Dijatuhi hukuman. Besar makna jatuh ketika ini masih kecil. Ini kerana, walaupun kita semakin jauh dengan ibu dan ayah, entiti-entiti baru mula mencorakkan kita. Itu adalah kawan-kawan. Kita sama seperti kawan-kawan. Kita corakkan mereka, dan mereka corakkan kita. Umpama mencelup berus poster colour yang mempunyai sisa warna biru ke dalam botol poster colour bewarna kuning.

Zaman mengharungi dunia sendiri, makna jatuh semakin besar. Maka terhurailah sebab mengapa orang dewasa takut akan jatuh. Pengetahuan tentang sebab dan akibat semain berkembang. Bukan seperti bayi,kanak-kanak mahupun dewasa. Ianya ibarat. kita mengetahui teori kewujudan alam semesta. Semakin banyak kita tahu, semakin besar ketakutan kita. (atau takjub) Makna jatuh itu, wujud apabila kita bangun, Dan itulah nikmat sebuah kejatuhan.

aku sering jatuh
di tempat sama
hampir setiap hari
walau cuba kulari
namun ibarat
lohong hitam
ia menarikku
bukan bodoh
tak juga sesal
kerana nikmatnya

p/s : terima kasih, sahabat. Jangan risau tentang saya. Saya masih mampu senyum

Terima Kasih


Anda tentu sudah membaca kisah Bujal ,sebuah puisi monolog refleksi terhadap apa yang saya rasa dan apa saya perhatikan. Mengambil masa selama 2 ramadhan untuk lengkap. Apa yang membuat saya berbesar hati, kerana teman-teman sudi untuk membacakan puisi ini untuk dijadikan persembahan di Malam Pen & Rendang. Ini adalah puisi dari seorang marhaen tentang adventur seorang berani mengubah.


Kalau tidak kerana Muhsin, John Melawi, Syah, Lara Lady, Era, Ratna, Fairuz,Wan Chel, Sarah, Kish , Nisa dan kemerduan seruling Kid, Bujal hanya sekadar puisi yang disimpan di dalam arkib saya.

Terima Kasih Sahabat. Tiada aporisma yang lebih indah daripada pengucapan terima kasih.
Yang Benar,
amer zaman






Menjejaki Mamat Khalid?

Anda pernah terbaca,antara entri saya yang lalu bertajuk Pengarah Berfikir, Aku Memikir. Itu adalah entri saya yang mengapresiasikan pengarah filem yang befikir. Di dalam entri tersebut, saya menyatakan kekaguman saya terhadap pangarah Mamat Khalid terhadap filemnya Kala Malam Bulan Mengambang. Tak lama selepas itu saya menjadi gembira kerana kemenangan filem itu di Festivel Filem Malaysia 21.

Jadi apabila mendapat peluang bahawa terdapat seminar 'Menjejaki Pemikiran Mamat khalid, sudah pastilah tak akan saya lepaskan. Semina pada ketiak itu berjalan lancar. Namun kehadiran ahli-ahli panel telah mengganggu ruang antara hadirin berkomunikasi dengan Mamat Khalid. Tidak saya nafikan bahawa pandangan ketiga-tiga panel, A. Wahab Hamzah, Dr. Zul dan Norman Yusoff banyak membantu dalam menyampaikan wacana. Terasa seperti berada dalam atmosfera dewan kuliah. Namun, seminar itu bukan berjudul 'MEMAHAMI PEMIKIRAN MAMAT KHALID' tetapi "MENJEJAKI'

Saya berada di situ sepatutnya pulang dengan meklumat bahawa, pemikiran Mamat Khalid adalah hasil tuaian beliau banyak membaca, atau menonton atau budaya persekitarannya. Ataupun kerana beliau telah berkelana ke Eropah untuk mencari makna sebuah filem. Oleh kerana panel-panel yang begitu kritis, saya tiba-tiba terasa sangat kecil untuk bertanya, maka terpaksa saya tanyakan hal ini secara peribadi selepas seminar. Seperti permintaan dan janji beliau kepada saya ketika di tempat kejadian dan di blog beliau, beliau akan bercerita di blognya.

Bujal 2

Bulan Ramadhan-al mubaraq yang lepas, saya sempat mencipta sebuah sajak. Bujal. Diinspirasi dari hasil observasi terhadap kehidupan. Sajak itu yang juga telah saya letakkan di dalam blog ini (klik sini) memberi satu makna yang besar bagi saya. Oleh itu, sajak itu telah saya tambah untuk menghasilkan jalan cerita yang lengkap. Cerita tentang pengorbanan di Ramadhan al-Mubaraq


1

semakin matang peredaran masa

semakin rumit pemikiran manusia

bulan sudah sarat dengan cahayanya..

maka pada satu ketika

lahirlah sang anak bulan

saya sebagai penyampai mohor Sang Raja

pemimpin alam langit-bumi

mengumumkan,ujian bagi umat terpilih

akan bermula besok

2

bujal menyarungkan baju putih

dililitkan bersama selendang putih ayah di leher

berderap kaki menari

menuju irama qudus

hayal ala solah

hayal ala falah

nikmat ramadan dikucup

bulan baroqah membawa berkat

berkat bulan membawa rezeki

rezeki takkan datang bergolek dan tak juga melayang

ramadhan bukan bererti berhenti berjuang

ramadhan ertinya rela bekorban

3

adik...jaga ibu kita adik

abang keluar untuk mencari rezeki

untuk kau, untuk ibu

buat kita belanja heri raya nanti

adik jangan takut bersama ibu

di mata ibu, ayah masih ada

ibu tidak gila, dia cuma terlalu rindu

sama seperti kau yang rindukan

jasad arwah ayah kita yang entah di laut mana

4

panas terik mentari bukan penghalang

setitik peluh yang berlinang di ubun-ubun Bujal

bererti sejuta kebahagiaan akan dia rasakan

syawal akan menjelang tiba

malam ini malam yang tujuh akan datang

menyembunyikan malam pertemuan sang kekasih

5

keesokannya di dada-dada akhbar:

musim harga barang naik lagi

melambung,melonjak

tinggi hingga tembus siling

bergejolak, berkocak

nasib si miskin tak dipeduli

dan terus bergelumang dengan kemiskinan

dan kaya akan berenang terus dengan duit

hingga mati lemas

6

kita ini golongan penggerak ekonomi negara

golongan tani, buruh, nelayan dan peladang,

terus dihimpit,

terus terdesak

akibat cukong

tamakkan untung

8

suara kita harus lantang,

supaya didengar dan dipertimbang,

kita laungkan hak kita

di setiap lorong-lorong kota

bahawa kebenaran haruslah berpaksikan

pada keadilan

9

Bujal masih ingat dahulu,

Pesan dari ayahnya,

Politik itu lumpur,

Namun jika terpaksa

Jangan sesekali berkata tidak

Dan jangan terusan-terusan lupa

Politikus umpama kucing hitam

Kukunya yang tajam sentiasa tersembunyi

10

adik jangan risau,

baju melayu merah teluk belanga

sudah abang dapatkan untuk adik

bila adik bangun nanti cuba lihat di bawah bantal

adik...jaga ibu kita adik

abang telah mendapat tiket perjalanan

ke taman keabadian

abang takkan pulang syawal ini

beritahu ibu

abang meyesal tak pernah cium pipinya

0255-29092007 & 1425- 10092008


(ini bukan Bujal yang sebenar mahupun adik Bujal. Sekadar gambar hiasan)

wanita,perempuan,gadis

Pada zaman kuno ada satu tamadun yang dipanggail Tamadun Rom. Tamadun ini adalah salah satu tamadun yang terunggul di bumi pada ketika itu. Namun kekukuhan tamadun ini mula goyah, kerana wanita bernama Helen. Di Amerika Syarikat tidak lama dahulu, skandal antara Clinton dan Monica telah menjadikan rakyatnya hilang kepercayaan terhadapnya. Ini adalah contoh bagaimana wanita boleh begitu menjatuhkan kerajaan ataupun individu. Saya seorang lelaki. Sejak akhir-akhir ini saya membuat keputusan untuk tidak bercinta. Bukan kerana saya ini tidak kacak. Tetapi saya rasa saya tidak mahu. Cuba lihat,suasana politik di dalam negara kita, kerana seorang wanita berasal dari Mongolia, kita tak bersemangat mengibarkan Jalur Gemilang. Ini bukan punca, tapi ini penggerak.

Saya punya ramai teman. Dan teman saya itu mempunyai teman-teman masing-masing. Saya kadangkala simpati dengan teman yang terpaksa menambah ruang komitmen untuk temannya. Makan bersama, main bersama dan belajar bersama (macam lagu 3 Sekawan). Tidak seperti saya. Mungkin saya mudah bosan dengan entiti selain daripada diri saya. Jadi kebanyakkan masa dilakukan dengan bersendiri. Saya tak kisah makan bersindiri, tonton wayang sendiri dan membaca seorang diri. Jadi satu-satunya manusia yang saya tak pernah bosan,adalah diri saya. Ini sebab saya hidup hingga kini.

Ketika sekolah dahulu, saya mempunyai sahabat. Kini saya masih memiliki sahabat itu, namun kami tak lagi seperti dahulu. Jika sempat sekalipun, ianya tidak sama seperti dahulu. Saya terima berdasarkan prinsip saya tentang manusia-people always change. Masa untuk saya habiskan dengannya,dikawal sepenuhnya oleh teman wanitanya. Ini adalah hujah untuk melihat perkara baik dalam sesuatu yang kurang keindahannya.

Saya pernah bertikam lidah dengan seorang gadis. Saya mulakan dengan agak perlahan. Hujah saya, banyak kerajaan roboh ataupun goyah kerana seorang wanita. Ataupun intergriti seorang lelaki jatuh adalah kerana wanita. Dia mati-matian menolak hujah saya. Saya cakap berdasarkan fakta. Lihat kota Troy. Lihat kitab Mahabharata. Lihat kisah Syeikh San'an dalam Kitab Mantiq-at Thair. Ataupun,sila baca novel dari Novelis Thriller Malaysia No Uno- Ramlee Awang Murshid. Atau mungkin gadis ini lupa tentang kisah cinta agung Puteri Gunung Ledang dengan Hang Tuah. Namun gadis ini seboleh-boleh menafikannya. Tanpa hujah. Gadis ini semakin teransang untuk bertikam lidah dengan saya. Mungkin adrenalin femininnya mencurah-curah bagai idea Yasmin Ahmad. Jadi untuk mengelakkan saya dijerit oleh seorang gadis yang cuba menafikan tanpa bukti, saya jawab...
" Tak semua wanita begitu. Siti Khadijah adalah sumber kekuatan Muhammad S.A.W untuk menebarkan Islam."

p/s: mae muki ni ikite iku

Hishamuddin Rais dan jiwa sebuah buku.

Usia blog ini sudah setahun. Maknanya sudah setahun aku menulis blog. Ramai kenalan dari blog. Aku jenis yang menulis-bukan-bercakap. Secara tak langsungnya, aku sudah punya pembaca tetap. Dan aku perlu berkongsi. Kini bukan aku-tapi-saya. Lebih manis.

Saya sebenarnya anak muda yang sentiasa tandus. Saya tak tahu apa perlu saya lakukan untuk menjalani hidup sebagai anak muda. Pada saya,hiburan itu tak begitu banyak. Saya tak kenal disko,tak kenal pub dan tak tahu apa ada pada pesta buih selain buih yang berbeluak. Pada saya hiburan itu t.v,filem,muzik,seni dan buku.

Semenjak saya jumpa buku ini di sebuah kedai di kawasan Damansara, saya tertarik untuk membacanya. Tetapi apakan daya, RM30 bagi saya adalah sesuatu yang berat untuk dikeluarkan untuk membeli buku. Saya simpan hasrat sehingga ekonomi saya kukuh untuk membeli buku ini.

Saya bekerja dengan tekun dan sabar untuk mengumpul duit. (Membeli buku ini,bukanlah agenda utama saya)

Akhirnya saya berjaya membeli buku ini. Selepas beberapa ketika saya meniduri buku ini, saya berasa segar. Buku ini adalah sebuah himpunan rencana tulisan Hishamuddin Rais. Keganasan,Penipuan & Internet: Hegemoni Media Daulah Pecah. Hisham menggelar diri dia sebagai reformis. Semakin hari, semakin mendalam tulisan dia, saya semakin ketagih.

Hal ini diperkuat dengan dialog pak lang saya yang mengatakan "mamat ni duk luar negara bertahun-tahun,tapi tengok bahasa Melayunya".

Buku ini memang berkisar suasana politik terkini. Sebagai mahasiswa, buku ini patut dibaca kerana ditulis oleh ikon ataupun legenda hidup mahasiswa tempatan. Yang merasa politik itu lumpur, lagi layak membaca buku ini.

Tapi awas, jangan terpengaruh dengan gaya hidupnya. Yang begitu sekular.

Selepas membaca buku ini saya terfikir. Apakah benar kerja bercakap benar itu seumpama ditelan mati mak, diluah mati bapa? Tak! bercakap benar yang pahit itu adalah keharusan. Saya baru faham, mengapa saya kurang yakin bila bercakap benar. Rupa-rupanya saya telah terdidik sebegitu. Bercakap benar bererti bermulut lancang. Apakah perlu kuasa untuk berubah? Perubahan dan kerja mengakkan kebenaran tak semestinya perlu disokong.

Cukuplah sekadar prinsip menyatakan kebenaran, dipegang. Tak perlu jadi ketua dalam mana-mana persatuan atau mewujudkan mana-mana kumpulan.Tak perlulah berpolitik. Cukuplah dengan kita bercakap benar diiringi rasa tanggungjawab. Mungkin kta boleh belajar dari Soe Hok Gie.

Kehidupan ini perlulah diraikan.
dan AUKU itu perlulah dimansuhkan.
serta membaca kan mendewasakan kita.
Takbir!

p\s: isu AUKU terlalu basi. Seperti laukyang dimasak 30 tahun lalu, dan kita setia menghidangkannya. Segan untuk diceritakan.

sandiwara ahad.

semalam, sebelum pulang ke johor bahru.

aku mahu larikan diri dari alam realiti. aku celaru dengan benda sepatutnya tak aku celaru.
sandiwara yang mana satu aku perlu percaya?

aku mengambil langkah berani dengan menonton The Dark Knight kali kedua. Dengan harapan, aku dapat jalan untuk menyelamatkan negara.
filem adiwira yang membuahkan rasa simpati terhadap kebaikan sebenar.

joker: aku adalah objek yang tak boleh dihalang. dan kau objek yang takkan berubah. kita ditakdirkan bersama.
batman: sama ada mati sebagai wira, ataupun hidup menderita lebih lama dengan ketakjujuran..

makna wira sebenar, semakin aku faham dengan filem ini.
wira sebenar memberi tanpa meminta
sentiasa menjaga dengan memerhati dari sudut paling gelap.
dan ianya sentiasa diperlukan tanpa kita inginkan.

aku faham. belajar dari filem hollywood lebih memberi kesan ke dalam jiwa dari membaca tajuk utama akhbar ahad. sekurang-kurangnya aku tahu, joker punya gaya yang hebat, tapi batman adalah wira yang mengkagumkan.

p/s: aku masih begini

ada yang tiada

ini puisi. bukan puisi hatiku ataupun hatiku puisi. ini puisi yang tajuknya seperti tajuk puisi.

ada resah di hujung rasa
ada rasa di hujung resah
rasa resah yang tak sudah-sudah

ada kesal di dalam hati
ada hati di dalam kesal
hati kesal yang tak mati-mati

ada lara di pangkal jiwa
ada jiwa di pangkal lara
jiwa lara yang tak putus-putus


semua ada
mana ada
tempat kulari.


0222-310708

p/s: ini puisi tentang rasa sesal kerana membuat keputusan yang sebaik-baiknya. hidup memang begini.

wayang pachak bukan layar tanchap

kita kehilangan sebutir lagi mutiara pada 31 julai 2008

Al-Fatihah buat Sasterawan Negara S. Othman Kelantan.

harta peninggalan arwah yang paling terkesan padaku adalah Novel Juara yang mana ianya diangkat menjadi filem oleh U-wei dengan tajuk Jogho.

Kita semakin kehilangan.

**********************************************
semalam.

Wayang Pachak bejaya dianjurkan sekali lagi. Ini adalah kali kedua selepas yang pertama dulu.


Terima kasih kepada rakan taufan dan rakan taulan yang bayak membantu.
Impian aku untuk menyangkan filem Nasir Jani, Kembara Seniman Jalanan lakonan M.Nasir selama hampir 3 tahun, menjadi kenyataan.


kepada yang tak berminat filem ini. maaf.
sukar nak puaskan hati semua orang. jalan terbaik, aku puaskan diri sendiri.

dengan hadirin yang mencecah 400 orang, aku kira usaha teman-teman semua berbaloi.

Tahniah dan terima kasih.

p/s: projek rakan taufan no2 selesai .projek no 1 masih dibikin.

minggu yang pantas

aku lalui beberapa mingguku ini dengan sangat pantas. aku tak sempat mengaturkan hidupku kerana membantu kehidupan baru bakal graduan.
baru aku dapat rasa bagaimana perasaan menjadi abang tanpa pertalian darah.

aku juga terpaksa mengorbankan apa yang ku ada termasuk yang terbaik kumiliki untuk kebaikan. mungkin tak nampak pada hari ini, tapi masa akan datang akan mengajar kita.


3 hari 3 cerita

hari pertama,
aku dengan relapaksa pulang ke kapung untuk membantu keluarga dalam hal ehwal katering. sempat juga aku menonton aksi adiwira (superhero) yang paling aku suka.

BATMAN dalam DARK KNIGHT


Lihat judulnya. Tak ada perkataan Batman!
Ceritanya?
Filem superhero terbaik pernah aku tonton. Antagonisnya, The Joker sangat mengagumkan aku.
Kau bayangkan,bagaimana kau mau mengugut orang yang..
tiada orang yang disayangi
tiada teman-teman
tiada masa silam
dan tak pentingkan harta...
dan dia mampu berfikir lebih jauh berbanding Batman!

lihat saja betapa masyarakat takut kepada Joker daripada mementingkan Batman

Walaupun filem ini penuh aksi,penuh kelicikan, namun unsur pemikiran,politik,falsafah,humor telah dikisar dengan baik sehingga sebatiannya sukar diungkapkan.

Dan ahli politik mampu melakukan kerja superhero dengan caranya tersendiri. Jadi undilah dengan bijak.


hari ke2

hari bekerja sebagai katerer.
klien adalah Menteri bernama Subramaniam.
tengok meja Menteri
Selepas mereka pergi, aku lihat hanya cawan sahaja digunakan.
Makanan? Hanya pembaziran...
Tak apalah..duit rakyat.
(kek ini boleh ditempah).


hari ketiga,
Makan pizza hut bersama keluarga!
Tak boleh jelaskan betapa bahagianya masa ini.

p/s: sukar hendak mepertahankan blog. masa semakin singkat.

Nasi Ambeng

Ini nasi ambang. 0rang melayu biasanya panggil ini. jika kau mepunyai darah yang mengalir sedikit condong ke kaum jawa, kau boleh panggil nasi ambeng. Orang melayu lama menggelarnya nasi berkat.

Nasi ambang asalnya ada 21 jenis lauk. Tapi, kerana aku menjualnya secara konvensional dan kontemporari, ianya dikurangkan kepada 6 jenis lauk.

Lauknya adalah rendang ayam (atau ayam masak kicap) , mi goreng, kacang panjang goreng, serunding kelapa, sambal tumis dan ikan kering. Dijual dengan harga RM3.
Sejak akhir-akhir ni kosnya bertambah.


Apa..kau pakai petrol ke buat nasi ni?

kata seorang pakcik secara membabi-buta.


Baik pakcik, biar saya terangkan.
Untuk buat ayam rendang, perlukan ayam, santan sebagai bahan utama. Harga ayam naik 50 sen sekilo.Begitu juga dengan mi goreng, kacang panjang, sambal tumis dan ikan gorengperludimasak dengan minyak masak kelapa sawit keluaran tempatan. Harga minyak masak naik hampir 50%. Pernah satu ketika, minyak masak sangat sukar dicari,akibat peruncit menyembunyikannya (supaya harganya terus naik)


Jika anda membelinya, nasi jua termasuk dalam pembelian itu. Beras pula harganya meningkat sehingga 70%.Ini belum dikira lagi kos pengangkutan.


Naikkan harga?

Tak boleh..pembeli bukan semua kerja bank. Ini segamat. Dan tak ada seorang pembeli pun bekerja sebagai menteri.


Kini, ianya dijual tetap dengan harga yang sama. RM 3.

Jadi,kepada apek yang berkata


Haiya..apa pasal manyak mahal ma..?


Jangan salahkan aku, kalau kau ditumbuk. tapi aku tak boleh salahkan apek ni pula. bukan salah dia. jadi aku tak tumbuk. salahnya cuma tak dengar cakap Pak Najib supaya tukar cara hidup.



p/s : saudara rudy, lalu segamat jangan lupa singgah beli nasi ambang ini ya..

senja


senja

Satu senja
Kulihat
seorang ibu
Memanjakan
anaknya
Kuingin
lihat semula
Anak itu
memanjakan
ibunya
di usia senja


07022008

segamat

p/s: aku semakin hilang arah ataupun sudah bertemu arah. aku masih tak pasti.

maaf

"maafkan jika aku tak sempurna"

ini lirik lagu ayat-ayat cinta yang dinyayikan rossa.
dicipta oleh melly goeslow dan anto hoed.

jadi aku mahu meminta maaf kerana beli dvd filem ayat-ayat cinta yang cetak rompak.
tak apa...diorang dah kaya kat indon.
lagipun kalau filem melayu aku beli ori.

dan novelnya aku beli ori dengan harga sebenar walau cover dah rosak.


p/s: aku tetap pada prinsip. kalau dah berakhir aku takkan jawab.

Lelaki ini....

aku mengenali lelaki itu seawal aku mula menginjak kaki ke dunia. aku tak kenal dia pada mulanya. tapi memang setiap perkenalan bermula dengan tidak kenal. aku tak tahu apa yang pernah dia lakukan kepadaku, namun apa yang aku dengar, lelaki itu akan berbuat apa saja demi aku.

antara kenangan yang masih lagi berbekas di hati aku, apabila lelaki itu membelikan aku sebuah kasut baru. kasut itulah pemangkin semangat aku sehingga aku menjadi aku sekarang ini. kasut iatu sangat sakti bagi aku. ada hikmat yang tersendiri. berwarna putih dan bertapak merah. dan permukaannya adalah dari sejenis gentian getah polister. jadi ia tak perlu diberus untuk basuh.

aku masih ingat lagi satu peristiwa di mana ada seorang lelaki mengetuk pintu rumahku pada sebuah malam. melalui lelaki inilah aku mendapat tahu..yang lelaki ini telah ditangkap polis dan ditahan di lokap polis. atas kesalahan yang enteng. namun dia telah dibebaskan.

lelaki ini..aku jarang berbual dengan aku. dia pernah bekerja di singapura. sebagai tukang masak. beberapa hari sekali, dia akan datang ke rumah ku. selalunya akan dibawa persama kek lapis prunes dan juga kuew titiaw goreng. aku mengenali duit singapura daripadanya. aku pernah ke sana sebanyak tiga kali. yang kuingat ketika bulan ramadhan, pada waktu pagi, aku terlihat sekeluaga, aku rasa melayu sedang duduk di tempat terbuka, meneguk arak. Kali kedua ketika raya. banyak duit yang kudapat, dan yang penting, matawang singapura (kini kubenci negara ini)

bicara tentang lelaki ini, membuat jiwaku rasa pelbagai. dia mengajarku mengaji. dia menjadi inspirasiku untuk belajar memasak. namun aku sering saja gentar dengannya. dia tak pernah memukul aku. yang aku ingat, jika dia menegur aku, sudah cukup untuk membuatku menangis.
lelaki ini lebih banyak berdiam dai bicara denganku. aku cukup sukar untuk menyatakan pengorbanan lelaki ini ataupun kasihya kepadaku. aku sering saja tak dapat membaca sikapnya. namun aku dapat rasakan di jauh sudut hati, akulah yang paling manja dengannya.

***************************************************

kini, setelah aku mula memahami dunia, aku semakin mengenali dia. mengapa aku dihalang begitu dan mengapa aku digalakkan begini. sejak akhir-akhir ini, kedutannya bertambah. ada garis kecewa pada dirinya. dia sering menganggap dirinya sudah tak mampu. aku senyap-senyap memahami kelusuhan semangatnya. dia juga sudah mula melawat hospital bahana darah tinggi.

ketika cuti, aku akan pulang ke rumah. ketika teman-teman lain bekerja dengan gaji yang lumayan, aku lebih senang menolong lelaki ini. aku bekerja di merata tempat, namun menghabiskan masa bersamanya adalah gaji yang tak terbayar oleh sesiapa.
betullah kata orang,orang paling kita sayanglah susah kita nak sayang.

lelaki ini......
aku panggil..

PAPA

p/s : bagi aku ayahlah paling susah nak tunjukkan dia sayang kita.
SELAMAT HARI BAPA!

balada apartment mewah

Aku takkan sekali-kali tunduk ke bumi. Untuk apa? Aku sering saja dipadang tinggi. Aku diperbuat daripada pelbagai bahan yang hebat. Pasir dari pantai, simen yang kuat, besi-besi berceracak. Struktur ku dibina dengan teliti. Rekabentuk yang unik, membuatkan ramai yang tergila-gilakanku. Hanya sebulan aku siap dibina, ruang-ruang kecil di dalamku telah diisi dengan pelbagai barang.

Akulah simbol kemajuan. Keagungan. Dan kemegahan penduduk kota. Apartmen De’ Palma. Siapa tak mengenaliku?. Politikus, ahli perniagaan, artis-artis terkenal serta pelancong kelas tinggi. Masing-masing mengenali aku. Akulah tempat berehat. Akulah tempat perlindungan. Akulah tempat.....

Ya..aku dijadikan tempat bermaksiat. Ya kerana aku begini. Aku kelihatannya selamat dari pandangan orang. Aku dikatakan apartmen kelas atasan. Jadi tiada jabatan agama Islam akan melawatku. Mungkin jika kau lihat aku dari jauh, aku kelihatan megah dan angkuh. Namun jiwaku kosong. Hanya dipenuhi dan disumbat dengan dosa-dosa politikus, ahli perniagaan artis-artis dan sesiapa sahaja yang nafsunya menserakahi tubuh. Kenapa mesti begitu? Adakah itu tujuan sebenar aku dibina? Apa alasan yang kau, pak menteri? katakan sebagai kemajuan itu bermaksud yang benar?

Kali ini. Buat kali pertama dan kali terakhir akan kutunduk ke bumi. Telah kuminta jasa bumi untuk menggegarkan lapisan kerak dalamnya. Dan pada waktu yang sesuai itu. Ketika masa yang paling strategik. Aku akan meninggalkan kezaliman ini. Ya. Pada malam ini juga.


*****************************************************************

Besoknya, di dada-dada akhbar terpampang sebuah tajuk dengan font besaiz 40



120 MATI , 70 CEDERA PARAH



Pesta Seks Di Apartment De’Palma menjadikan angka kematian meningkat.

p/s: kisah ini aku reka untuk menujukkan emosi gambar apartmen. sampai tak?

Bantu Sufi.


bantulah sufi. mungkin ini adalah panggilan kemanusiaan terakhir untuk kau. Setiap kebajikan akan dibalas berpuluh ganda. Siapa Sufi? klik sini

gay adalah keriangan

did u gay now?

mak...i feel im a gay now...

apakah yang akan anda jawab jika ditanya soalan begini?aku tau..kau akan jawab tentang gaya hidup yang itu.
lihat, betapa mudah kita dikelirukan.menurut kamus dwibahasa
oxford fajar ingeris melayu-melayu inggeris edisi ketiga (Joyce M. Hawkinns:2001)
ia bererti

girang ; riang ;ria dan garang

dan ini bermakna perkataan ini membawa maksud yang baik-baik. yang positif.
namun terdapat penambahan di dalam maksud perkataan ini. ianya ditulis sebegini

(colloq.) bernafsu syahwat sesama jenis ; homoseks
colloq.=colloquial= bahasa percakapan

jadi apa akan kau jawab jika ditanya soalan ini.
dapat apa yang aku ingin sampaikan?

siapakah yang meletakkan gelaran ini terhadap golongan itu?
sebab ianya adalah bahasa percakapan.
tujuannya yang aku pasti adalah untuk mengelirukan.
bayangkan jika anak-anak kecil terbiasa dengan perkataan ini, dan diadaptasi ke dalam satu bentuk kesenangan.
secara tak langsung akan menganggap gay adalah sesuatu yang sihat dan menggembirakan.

tak mustahil bukan?

lihat, ini baru satu contoh kecil tentang bagaimana pemikiran barat yang didakwa sedang cuba menguasai dunia ke arah New World Order membiasakan kita dengan istilah mengelirukan.

apa pula maksud dengan uniseks?
adakah kau selalu ke salon uniseks?
kau uniseks?

p/s : cintai bahasa Melayu kita. Musuh kita dimana-mana.

kini aku suka..

tiba-tiba kau rasa aku berubah...
waktu sekarang aku dah tak rasa bosan. life aku padat gila.
macam-macam kerja aku perlu buat.
dan
sekarang aku ada rancangan kegemaran baru..

martha di ntv 7

dan

pada pukul 2.30 petang,
di tv9..
rancangan wonderpets.

gila naif.

p/s: sepatutnya aku tulis sesuatu tentang konspirasi yahudi terhadap kita. tapi......

kita berubah

charles darwin mengutarakan teori revolusi. ada benarnya. bukan benar manusia berasal dari beruk. itu sudah difatwakan salah. manusia sebenarnya berevolusi dari sudut lain.
maksud aku..manusia sentiasa berubah

seorang teman pernah berkata
bila orang berubah..mesti dia akan salahkan keadaan. katanya keadaan yang memaksanya berubah. sebenarnya orang berubah kerana dia nak berubah.
dan ketika aku rasa teman ini mula berubah..aku tetap tak salahkan dia. aku tetap akan berkata, mungkin keadaan yang membuat kau berubah.

sebenarnya, antara sedar atau tak..kita pasti berubah.

kau ingat lagi nama guru tadika kau?
siapa kawan baik masa tadika?
ketika kau ambil UPSR, siapa teman yang belajar dengan kau?

atau..

ketika mula mengenal dunia dengan lebih serius, sekolah menengah
kita melangkah ke alam itu
dengan tujuan yang sama
dengan semua teman
sama-sama kongsi masalah
sama-sama kongsi pendapat

"kau tak payah buat kerja rumah tu..aku pun tak buat"

"ok.."

lepas tu sama-sama kena rotan. berbirat.
masa balik bersama, tetap sama.
takkan salahkan siapa.

susah sama dikongsi
senang sama merasa
kejayaan sama dikecapai

impian?

impian masih lagi berkongsi. namun selepas alam sekolah,
layarnya terpaksa bertukar arah.
jalan menuju impian semakin luas.
semakin jauh.

dan kita berubah. semalam hanya nostalgia.
impian kita tak dapat dikongsi lagi.
namun, jika kita berjumpa..
kau dah berjaya
dan kita akan berasa lain

aku akan sentiasa ingatkan semalam.

entri ini adalah memoir untuk semua teman
yang sempat singgah di jiwa
dalam perjalanan aku mencari diri
terima kasih.

p/s: ketika hari guru, aku lebih mengingati teman-teman. kerana teman-teman aku adalah guru yang tak pernah marah kalau aku tak buat kerja.

Pengarah berfikir,aku memikir.

sekarang cuti.
tapi pada aku. cuti inilah masa aku berkerja. berbakti. berfikir.

baiklah. meri bicara filem.
filem "Kala Malam Bulan Mengambang"

ini bukan filem murah walaupun hitam putih. ini bukan filem picisan walaupun ia komedi. Ini filem dari seorang lelaki yang sanggup berkelana ke Jerman (kalau tak silap aku...) hanya untuk belajar filem.

Mamat Khalid

Seorang teman aku berkata
> ko dah tengok Duyung? Kelakar giler. best siot.

aku jawab
>err..belum....ko dah tengok "Kala malam Bulan Mengambang"??

teman
>mamat khalid? aku tak suka lah...tak best..

itulah bezanya cara orang kita berfikir. sepeti kata Hatta Azad Khan, khalayak menonton filem setaraf dengan pemikirannya.
tapi best sangatkah filem Mamat Khalid ni?

jawapan aku...adalah soalan..

kenapa perlu dia buat hitam putih?
kenapa perlu dia bikin skrip sebegitu?

susah nak jumpa filem yang buat aku berfikir di Malaysia ni.
pada aku ada 3 jenis pengarah.

1) mau untung besar
2) dapat peluang
3) jiwanya memang untuk filem. fiilem sebagai deduktif dan hasil seni


p/s: masih menunggu aduh saliha

BICARA POHON TUA PADA SUATU SENJA

mari kita rehatkan minda seketika. Tak perlu bicara hal serius. Otak akan penat. Perhatikan gambar di bawah. Dan hayati kisah yang ku ingin kongsi bersama kalian.


i

Kedengaran bunyi enjin jentera-jentera di kota semakin rancak. Jalanraya bertambah sibuk dan sesak. Matahari siang mula merangkak-rangkak meninggalkan tanah di sini. Waktu khidmatnya sudah tamat. Kini syif diganti dengan bulan. Waktu peredaran masa inilah hal ini terjadi kepadaku. Biarkan kuceritakan dengan gayaku tersendiri.

ii

Semua ini bermula tika aku baru pulang dari bekerja. Kulalui sebuah jalan di pinggir kota itu. Jalan yang sunyi. jalan yang jarang dilalui. jalan yang layaknya untuk meletak barang-barang yang tak digunakan. Kerana di sinilah pihak DBKL meletakkan kereta-kereta buruk yang tersadai di tepi jalan di kota. Boleh dikatakan jalan ini adalah tong sampah bagi sebuah kota besar.

Aku terdengar suara mendayu-dayu. Kemudian teresak-esak. Kulihat kebelakang. Tiada sesiapa pun. Ku melangkah deras. Aneh. Suara itu semakin mendekat. Aku terdiam. Aku bukanlah berani. Sepatutnya aku berasa seram. Sepatutnya bulu roma aku meremang. Namun tidak kali ini. Aku seperti bersimpati terhadap suara itu.

"Anak..aku disini"

Suara itu sepertinya menujukan kepadaku. Aku menoleh. Ku dongak ke atas. Mataku melilau mencari arah suara itu. Tiada apa-apa.

"Di sini. Aku di hadapanmu"

Suara itu mula berhenti menangis. Namun nadanya tetap saja sayu.

"Buka matamu.Buka Hatimu"

Suara itu menyambung. Aku menoleh ke belakang. Dibalik semak-semak kelihatan sepohon pokok tua bergoyang-goyang. Benarkah apa yang kulihat. Dan anehnya, aku tak berasa seram melihat kejadian ini. Pohon ini besar saiznya. Batangnya bersaiz 1 pemeluk orang dewasa. Tinggi. Aku tak sempat mengukurnya. Dan yang kelihatan,hanya ranting-ranting tanpa daun.

Aku memberanikan diri.

"Kau panggil aku?"

Pohon tu tak menjawab. Rantingnya mengeluarkan bunyi ketika ditiup angin senja.

"Kenapa kau menangis pohon tua?"

Pohon itu terus berdiam. Aku perhatikan bentuknya. Rantinya yang tak berdaun menyebakkanku. Namun di batangnya,terdapat daun-daun hijau melilit. Tumbuhan parasit barangkali. Kulihat langit. Langit berhenti bergerak.

Tiba-tiba masa terhenti.

"Masaku tak lama lagi. Jadi dengarlah kisahku dan kau ceritakanlah kepada orang tentang aku"

iii

Aku dulu adalah sebatang pokok. Aku tak tahu bagaimana aku boleh terlahir disini. Ya...60 tahun lalu. Suasana di sini mendamaikan. Aku kelihatannya sangat membantu penduduk di kampung ini. Kampung Pohon Teduh. Inilah nama asal tempat ini. Bersempena dengan aku.

Ketika aku gagah dan muda, daunku merimbun. Aku dijadikan tempat perteduhan yang amat baik. Pada waktu pagi, burung-burung berkumpul di dahankau. Mengadakan mesyuarat. Ya. Tapi aku tak berapa faham bahasa burung. Namun kicauannya mendamaikan hati. Anak-anak gadi dirumah berhampiranku akan melayangkan perasaanya ke arahku,pabila mereka membuka jendela pada waktu pagi. Ketika matahari melunsur ke atas, golongan pekerja akan berehat dibawahku. Sementara menunggu waktu makan tengahari. Ada juga yang membawa bekalan dan makan beramai-ramai di bawahku.

Pada waktu petang, anak-anak lelaki akan bermain guli,gasing,getah dan selipar di bawah aku. Ya..permainan ini bermusim. Dan anak-anak perempuan pula bermain batu seremban, masak-masak dan kahwin-kahwin. Daun aku sering dijadikan menu masakan. Ketika matahari senja merangkak pergi, mereka akan meninggalkanku. Aku tahu besok mereka akan kembali. Waktu malam aku,tidaklah sunyi. Aku akan ditemani ayam-ayam kampung yang bertenggek untuk tidur.

Namun tak semua yang indah akan kekal anak muda. Musim berganti musim. Daun-daun aku mula gugur sedikit demi sedikit. Itu tak menggugahkan semangatku. Padaku, setiap yang muda akan tua. Begitu jua denganku. Namun musim yang seterusnya, daunku kembali merimbun. Dan itulah kali terakhir aku tersenyum. Ini adalah kerana seorang gadis.

Tak kusangka, gadis yang kuberikan khidmat setiap hari memperlakukan aku begini. Gadis yang sudah belajar tinggi dan menjadi arkitek yang berjaya telah memperluaskan rumahnya keluarganya. Dan rumah itu hanya dihadapanku. Setelah memperluaskannya, tumbesaran aku terbatas. Aku sukar bernafas. Aku sesak. Ini kerana akarku tak lagi bebas menjadi galian.

Kemajuan telah membunuhku wahai anak. Sekarang kau pulanglah. Akan kuceritakan kisah aku yang lebih dramatik besok hari. Tentang bagaimana aku boleh jadi begini.

iv

Begitulah cerita pohon tu itu kepadaku. Aku ceritakan padamu dengan gayaku sendiri. Tak dapat kusambung kisah ini. Kerana pada besok harinya, kulalui tempat yang sama,pohon tua sudah tiada. Yang tinggal hanyalah tunggul dan ranting.



amerzaman

p.perdana

8 mei 2008


keliru dan tak faham-faham

Hari ni:

Tengok muka depan akhbar : Blogger (Raja Petra) ditangkap atas post entrinya yang bertajuk Let's Send The Altantuya Murderers To Hell.
Yang memberi balasbalik komen di web ini Syed Akhbar Ali juga ditangkap.

Komen aku : Hati-hati menulis. Kita sentiasa diperhatian walaupun tiada yang komen blog kita

Baca blog : Singgah di blog Faisal Tehrani. Baca tentang perselisihan, perdebatan antara syiah dan sunnah.
Komen aku : Aku semakin fikir risau. Risau sangat-sangat.

Baca akhbar online : Sebuah liputan bertajuk Mahathir: Ancaman Anwar perlu dipandang serius .
Komen aku : Ya. Jangan pandangku sebelah mata hanya kerana ku pernah ditahan (ini mungkin jawapan Pak Anwar, dengan irama lagu Seksis)

Baca akhbar lagi : Ambil iktibar kegagalan kerajaan Selangor: Najib
Komen aku : Ada hikmah di sebalik kegagalan tau. Ingat tu..

Baca akhbar lain : Karpal Singh : ini titah sultan atau titah kerajan?
Komen aku : Orang Melayu sensitif. Lagi-lagi berkaitan Sultan. Bila-bila dan siapa-siapa akan jadi Hang Tuah.

Aku Cinta Filem

jika ditanya apa yang aku belajar dari bidang seni. aku tak mampu jawab kerana terlalu banyak. antara cabang seni yang paling menjadi guru kehidupan,pada akau adalah filem. aku lebih banyak menonton filem daripada membaca. mungkin sahaja filem lebih senang didampingi. murah dan efisien,walaupun imaginasi lebih terbatas berbanding membaca buku, dimana aku boleh mencipta duniaku sendiri.

filem yang kupilih untuk tonton,sebenarnya tak berjenis. boleh jadi bermutu ataupun tidak. tak perlulah bicara tentang teori,ideologi,semiotik,skrip,lakonan,kesan efek mahupun sinematografi.
subjektif bagi setiap individu. aku memilih untu menonton saja apa yang terhidang (jika ditayangkan percuma). Jadi,aku ingin berkongsi 20 filem yang mengesakan jiwa aku dan memotivasikan aku.

1) Kembara Seniman Jalanan - aku sahabat M.Nasir
2)Greenmile - manusia menilai apa yang dinampak sahaja
3)Forrest Gump - Life is like a box of chocolate......
4)Baik Punya Cilok - Filem melayu paling sempoi
5)Cinema Paradiso- Kisah kehidupan pecinta filem
6)Shaolin Soccer - Bila kungfu adalah syarat sepakbola
7)What's Eating Gilbert's Grape- Lakonan De Caprio yang hebat
8)Trilogi Lord Of The Ring- Tiada sebab untuk menafikan
9)Spiderman- with a great power,come with a great responsibility
10) 1957: Hati Malaya -filem yang membuat aku menangis dipanggung
11)Perfume : bila bau mampu menguasai sebuah kuasa
12) Siri Young & Dangerous : aku rasa aku ni macam Chicken
13)Puteri Gunung Ledang- lelaki yang hebat dikalahkan cinta
14)Life is Beautiful- menjadi optimistik tu harus
15)The Sign - Bagaimana perasaan sebenar bila bertemu mahkluk asing
16)Gie - Soe Hok Gie,pejuang mahsisiwa indonesia
17) Kabhi Kushi Kabhi Gam - Siapa tak sedih tengok cerita ni?
18)The Village - Kampung penuh rahsia
19) Big Fish - memotivasikan diri
20) Times Is Runnig Out 2 -Lagi best dari Catch Me if You Can


Ini sebahagian. yang kuingat masa ini. Ada banyak lagi yang aku lupa. Ada cadangan dan ingin berkongsi filem yang sahabat suka?


p/s: teringat lagu Bikin Filem oleh M.Nasir.

untuk hari ibu

2 hari lepas,aku dapat sms dari adik

mer..nak bagi mama apa eh,hari ibu ni? aku cadangkan jubah..tapi tak cukup duitla

aku terkijut. Seumur hidupku,tak pernah aku bagi hadiah berbentuk material kepada ibuku. Memang sudah terdidik untuk tidak menghadiahi sebegitu. Atau mungkin juga kerana tak pernah ada duit lebih. Dan aku baru perasan, aku tak pernah buat puisi untuk ibuku. Bukan kerana apa, setiap kali aku membaca puisi dari mana media cetak, aku tak pernah puas dengan ungkapan yang digunakan untuk mendefinisikan kasih kepada ibu. Kadangkala klise hingga aku rasa tak perlu. Namun lirik yang dibuat Allayrham Loloq, untuk lagu Bonda memang mengesankan jiwa aku.

erm..tunggu aku balik minggu depan

aku jawab ringkas pada adikku. Dan tiba-tiba aku terilham membuat puisi untuk ibuku. Mungkin akan kuhadiahkan kepadanya.

Puisi Untuk Ibu

tika aku mula bertatih
mengenali dunia yang perih
jiwaku sering menjerit rintih
kau tunjukkan jalan kasih

jauh aku berkelana
mencari tujuan nyawa
kau sentiasa disana
membimbing dengan sebuah doa

ibu
biar kurempuh dunia ini sendiri
dan kau hanya perlu memerhati
telah lama kau rasa disakiti
kini biar aku pula memahami

ibu
ini bukan sekadar janji
seorang anak mencari diri
meskipun diri mampu berlari
syurgaku kausimpan hujung kaki

kau sering mengilhami
memupukku menjadi insani
sungguh kau bidadari
anugerah tertinggi kumiliki

ibu,
doakan kembaraku mencari diri


0252-30042008
p.perdana

p/s: bonda,akhirnya terbuka juga rahsia tangisan dan gurindam keramat kasih sayangmu.

Blogger Templates by Blog Forum