Salam Dunia. Salam Aidilfitri

video

Mari rayakan Aidilfitri.
Jangan sesekali lupakan kod aidilfitri seperti lemang, ketupat,rendang,duit raya,
pelita, bunga api, dan MERIAM BULOH.

Sebuah Cerita Pendek

Majistret telah menjatuhkan hukuman mati. Mandatori. Richard akur. Dia tahu, itu bukan kesalahannya. Dia tak bersalah. Tapi, siapa yang akan dengar suaranya? Seorang lelaki biasa yang telah kehilangan segalanya. Tiada keluarga. Tiada kawan. Dan yang penting, dia tiada wang untuk menarik orang menjadi keluarga dan kawannya, malah kebenaran pun tak tertarik padanya lagi. Siapa yang salah? Tiada siapa yang tahu. Tapi yang dia tahu, bukan dia yang lakukan semua perkara tersebut. Dan dia tidak mampu melakukannya. Baginya apa yang terjadi kepadanya bukanlah kebetulan. Tapi konspirasi terancang.

Tap! Bayu menutup televisyennya. Itu adalah filem ke-999 yang ditontonnya. Bayu termenung seketika. Dia termenungkan sesuatu. Apakah yang ditenungnya? Mari kita ke alam khayalannya.

Bayu berjalan-jalan. Seorang diri di tengah-tengah kota Rassday. Orang-orang di situ berjalan dengan pantas. Tidak nampak riak wajah mereka. Tiada yang bersuara. Kota Rassday, mempunyai durasi masa yang lebih pendek dari kota kita. Tiba-tiba Bayu bagaikan ditarik. Dia ditarik untuk melihat seorang wanita berambut perang. Wanita itu memakai kot berbulu. Bulu beruang barangkali. Dipadankan dengan beg Louis Vutton, kasut Prada, kaca mata Gucci dan pelbagai lagi hiasan yang membalut badannya. Kecantikan itu yang menarik Bayu. Bukan kecantikan semulajadinya. Wanita itu juga jalan dengan pantas. Dari sebuah cineplex ke sebuah bakeri. Bayu terus memerhatikannya. Kemudian wanita itu ke tempat meletak kereta di bawah tanah. Di bawah bagunan tekstil terbesar di Rassday. Tidak lama kemudian sebuah kereta keluar. Wanita itu di dalamnya. Sesaat kemudian, kereta itu terapung-apung di udara. Bayu sama mendongak. Berpuluh-puluh kereta ada di udara. Kereta-kereta tersebut terapung-apung, semacam telah memutuskan hubungan dengan graviti. Tiba-tiba Bayu terlihat satu sinaran yang amat terang, disusuli dengan asap. Kereta wanita tadi meletup.

“Ha...! Inilah yang dipanggil filem” Bayu berkata-kata tanpa suara. Dia senyum, membayangkan bagaimana masyarakat akan menghargainya jika dia mampu membuat filem sebegitu. Namanya terpampang di setiap akhbar, majalah, di internet....di mana saja. Itu tak penting baginya, tapi itulah yang dikehendakinya. Dia tersenyum lagi. Kali ini senyumannya beransur-ansur lusuh. Orang yang dinantinya tak juga tiba.

“Mana saja si Baji ni?” bentak Bayu, melepas geram.

“Kau tunggu aku? Aku sudah lama sampai. Kau sahaja yang tidak nampak aku

Bayu terkejut. Dia terdiam. Dia kenal suara tersebut.

“Sss...si..Siapa kau? Kalau jantan, ayuh tunjukkan rupamu” Bayu cuba beranikan diri.

. Ini akulah...Baji. Teman lelaki kau.Takkan kau tak nampak aku? Aku di depanmu. Betul-betul menghadapmu.

“Oh....kau Baji. Bila kau sampai?” Bayu menggosok dadanya, tanda ketakutannya mulai reda. Kancing bajunya terbuka. Kelihatan pangkal dadanya. Dia membiarkan sahaja sebegitu.

“Sudah lama. Kau tidak perasan aku. Kau begitu sibuk dengan idea-ideamu. Ingin merealitikan sebuah fantasi,” sindir Baji.

“Maafkan aku. Aku tak perasankan kau..mahu aku buatkan air?” balas Bayu.

Baji menggeleng sambil tersenyum.

“Kenapa kau senyum?

"Kau dan mimpi-mimpi kau. Kau dan mimpi-mimpi kau" Jawab Baji dan menghilang.


p/s: mungkin akan bersambung. mungkin tidak.

ronamaya : sebuah projek caridiri



Terima kasih semua. Terima kasih segala,



p/s: untuk membikin ini, saya banyak menulis.
kerana membikin ini, saya berehat menulis.

Blogger Templates by Blog Forum