Pasca Dilema Panggung

Dilema Panggung adalah projek kedua terbesar saya - dalam bidang filem. Sebelumm ini saya sempat menghasilkan sebuah filem pendek RonaMaya - yang menceduk tahun 1960-an sebagai latar tempat. Secara jujurnya, ketika membikin RonaMaya- saya adalah seorang pengarah yang kosong - bersandarkan teori,idea dan konsep semata-mata. Oleh demikian, RonaMaya pun sempat mengikut jejak saya - dan tidak keterlaluan RonaMaya adalah sebuah manifestasi saya terhadap filem apa yang saya dahagakan - dan ianya menjadi medan ujikaji saya. Maka tidak hairanlah, ianya ada bercorak eksperimental dan surrealis, dan boleh saja manjadi absurd.

Akan tetapi, lain pula halnya dengan Dilema Panggung. Walaupun di atas kertas saya memegang tugasan sebagai Screenplay Director, saya juga merasa menjadi Script Supervisor, Talent Coordinator dan juga menjadi Assistance Director kedua pada hari-hari terakhir. Jika projek RonaMaya, saya menjadi kepala, maka projek Dilema Panggung, saya menjadi kepala dan badan sekaligus (baca : Aristotle), walaupun tak menyeluruh. Maka projek filem cereka Dilema Panggung adalah medan saya mengutip segala bentuk praktis dalam pembikinan filem - yang jarang diajar di mana-mana sekolah, di mana guru saya ketika ini adalah dua orang pengarahnya, Hatta dan Hafiz, kru seramai lebih 60 orang dan beberapa pelakon terutama Dato' Aziz Satar, Mislina dan juga Soffi Jikan. Pada mulanya, saya prejudis dengan naskah ini, apatah lagi ideanya teracu dari naskah barat. Namun setelah menelitinya, ternyata ia adalah naskah baru.Tidak saya nafikan, naskah sahabat saya, Faridzul dan Syahrazif ini adalah sebuah naskah yang baik - mungkin yang terbaik pernah pelajar kami hasilkan.

Ah! Sebenarnya banyak lagi mahu dibualkan. Tapi, saya lahir setelah McD tersebar luas!

Minggu yang pantas : Kaki Langit Saya

Minggu lalu

Saya sibuk. Amat sibuk. Adik perempuan saya. 19 tahun. Sudah bekerja dan cantik. Menghubungi saya tiba-tiba pada malam Ahad. Tanyanya

" dah tengok filem Papadom?"

Soalannya dijawab ringkas

"Dah"

Soalan dikembalikan semula

"Kau dah tengok? Pergilah tengok. Filem ni bagus".

Kemudian dia menjawab

"Baru lepas tengoklah ni"

Saya tanya

"Macam mana. Best kan?"

Dia jawab (saya olah semula)

" Aku tengok Afdlin Shauki dalam filem tu, aku teringatkan kau"

p/s : Saya hutang dengan Afdlin benda ni. Terima kasih !

**************

Seminggu sebelum minggu lalu

Saya mencari-cari dompet. Ketika itu di kampung, Segamat. Saya selalu lupa tempat letak beg dompet saya, lagi-lagi kalau tak berisi. Saya jumpa di atas rak buku. Saya buka. Terdapat not RM 10 sebanyak 2 keping. Saya pelik ( baca: ....lagi-lagi kalau tak berisi)

Petang sedikit, saya tanya ibu saya.

"Ma..ma letak duit dalam dompet orang?"

Ibu saya jawab

"A'ah... tengok ringan jer beg dompet tu"

***********

Semalam

Menerima pesanan es-em-es dari nombor bapa saya. Tapi saya tahu dari mana asalnya es-em-es itu. Ianya ditulis oleh seorang budak sekolah rendah. Darjah satu, tujuh tahun. Badannya kurus, kulitnya sedikit gelap. gigi depannya berlubang dan hitam. Kepalanya macam kepala Aang dalam The Last Airbender.

Dia adik saya (yang kanan), Es-em-es nya kelihatan padat. Macam penting. Ketika kita dalam kesusahan, kita meminta tolong dengan mesej yang ringkas. Macam telegram ataupun S.O.S . Es-em-es itu laksana sebuah pesanan penting dari ibu pejabat terhadap jeneral Jepun yang memerintahkan agar semua tentera Jepun di Iwo Jima membunuh diri. Es-em-es itu bagaikan sebuah pesanan seorang mahaguru terhadap anakmuridnya di gua si buta.

Es-em-es itu penting bagi sang pengirim. Dan lagi penting jika sampai secara terus. Dua hala. Senang. Es-em-es itu berbunyi

" Abang Amir, belikan baju Ultraman Gaia"


p/s : bak kata
Anak Bumi, catur raja perlukan permaisurinya. Tapi belum ketemu, maka meraikan hidup di kaki langit sangat sangat perlu.

puisi-lagu-puisi

langit tetap saja dengan hitam
malam semakin melarutkan kegelapan
bergaul dengan pemikir muda
membuatkan ku resah
aku perlu kaji semula pandanganku

langit terus semakin legap
malam telah menggelapkan mata
aku tertimbus dengan mimpi.
-amerzaman

From the poverty shacks,
he looks from the cracks to the tracks,
And the hoof beats pound in his brain.
And he's taught how to walk in a pack
Shoot in the back
With his fist in a clinch
To hang and to lynch
To hide 'neath the hood
To kill with no pain
Like a dog on a chain
He ain't got no name
But it ain't him to blame
He's only a pawn in their game.

- Only a Pawn in Their Game oleh Bob Dylan


P/s: W
alau apa saya buat, walau apa saya tak buat, saya cuma buah catur. Tapi saya teringin jadi catur yang raja.

Saya Tiada Di Sana

Saya sepatutnya menulis pasal Papadom dahulu. Tapi filem ni cuba mencabar saya.


Pada mulanya ada seorang budak lelaki Afro-Amerika,Woody Guthrie ( (lakonan Marcus Carl Franklin) berumur 11 tahun membawa sebuah beg gitar bertulis "This Machine Kill Fascist" menaiki keretapi dan bercerita tentang sesuatu yang berlaku(dialaminya?) lebih 10 tahun yang lalu.

Kemudian seorang lelaki (kita kenal dia sebagai pelakon Pefume- Ben Whisaw) dalam bilik soal siasat dan memberitahu namanya Arthur Rimbaud.

Kemudian terdapat sebuah dokumentari tentang seorang penyanyi lagu rakyat popular tahun 60-an, Jack Rollin (lakonan Christian Bale) yang diceritakan oleh Alice Fabian (lakonan Julianne More)

Kemudian dalam dokumentari tersebut ada sebuah filem (dalam filem) tentang Jack Rollin tadi yang dilakonkan oleh Robbie Clark ( lakonan Heath Ledger). Watak Robbi ni kemudiannya dikembangkan.

Kemudian seorang lelaki membuat persembahan dengan gitar elektrik di London Jazz & Folk Festival (baca: gitar elektrik = festival jazz dan folk?). Persembahann beliau telah mengundang kemarahan penganjur dan festival tersebut. Lelaki itu adalah Jude Quinn lakonan Cate Blanchett (ya, dia pegang watak lelaki.)

Kemudian seoang lelaki (lakonan Richard Gere) dengan pakaian ala western (koboi) terbangun dari tidur apabila anjingnya menyalak. Lelaki ini hidup dalam persembunyian dan nama wataknya adalah Billy The Kid (ya koboi penembak cepat legenda tu)

Dan semua watak dan pelakon ini adalah reinkarnasi watak Bob Dylan seorang pemuzik tersohor pada tahun 60-an. Boleh dikatakan yang beliau juga penyair -melalui interpretasi Todd Haynes .Siapa tak minat Bob Dylan pada zaman tu, bahkan M.Nasir sendiri terinspirasi dari muzik Bob Dylan. Bagi yang tak kenal siapa Bob Dylan, boleh google.

Pada mulanya saya menyangkakan ini adalah sebuah filem biografi tentang Bob Dylan. Namun, setelah menontonnya ianya meleset dan mengecewakan saya (sebab ingin tonton sesuatu yang ringan) . Ternyata filem ini memang absurd (dari segi bahasa) dan surreal ( dari segi filem) . Mungkin sebagai orang biasa, dari segi memngapresiasikan seseorang, menghasilkan biografi adalah cara yang baik. Tapi Todd Hayne fikir lebih dari tu. Dia memecahkan Bob Dylan kepada 6 orang dengan karekter yang sangat lain. Haynes membelahkan jiwa Bob Dylan sebagai fake (Woody), poet (Arthur), prophet (Jack) , superstar (Robbie) outlaw dan dirinya sendiri (Jude) Bagi saya, ianya brilliant!

Kesemua watak dalam filem ini hidup dalam tahun 60-an dan cerita dalam filem ini digerakkan dengan sejajar, dan sebagai penonton kali pertama saya tetap pening. Bahkan lagi pening dari tonton Memento yang non-linear tu. Bayangkan kisah enam karekter yang tiada kaitan hendak digerakkan dalam durasi 120 minit. Filem ni tak seperti Crash, Babel atau Amorres Peros yang tergerak kerana sebuah peristiwa, Im Not There ini bergerak berdasarkan watak Bob Dylan yang dilahirkann semula (reincarnation) oleh Haynes. Sudahlah tidak kenal sangat dengan Bob Dylan, ditambah pula dengan watak reincanation pengarah. Tapi faktor sinema dan pelakon membuatkan saya menonton terus dan plot cerita yang menarik adalah penyelamat dan sesungguhya muzik Bob Dylan itu sendiri adalah kiblat filem ini. Haynes bagaikan sudah mengenali Bob Dylan dengan sangat rapat - tahap kawan-kawan saya istilahkan "kawan cium pusat."



Babak karekter Jude Quinn dan Arthur Rimbaud dijadikan hitam putih, bagi saya supaya penonton tak terlalu pening- bijak. Tapi kalau ada yang masih pening dengan imej art housenya, layan lagunya. Filem ini dikira musikal tapi bukan stail Bollywood, Moulin Rouge ataupun Dance in The Dark. Atau penonton boleh bermain dengan dialognya. Dialognya yang paling saya suka adalah "chicks can never be poets"-bukan sebab saya chauvinist tapi sebab hanya kerana ayat tu Robbie Clark dan isterinya (pelukis abstrak) bergaduh dan bercerai-berai. Dan tak lupa setiap dialog dalam babak Alex, ianya sangat ringkas, tapi dalam. Sangat elegan!


Dalam satu babak, yang pada saya sangat unik. Pengurus dan pembantu Jude Quinn menantinya untuk satu majlis khas. Kelewatan Jude merisaukan ramai orang. Secara tiba-tiba pop! Jude muncul dari kepulan asap dan bermain-main sambil bergolek dengan The Beatles Jude yang terlewat ni dipanggil pembantunya dan budak-budak Beatles tadi ucap sayonara. Todd Haynes dengan selambanya membuatkan Jude diserbu oleh satu keluarga yang juga peminatnya, manakala The Beatles tadi tiba-tiba dikejar hampir 50 orang yang entah dari mana. - sangat surreal! Haynes semacam berkata "Kau dan aku mungkin kenal siapa Bob Dylan tapi tu The Beatles! " - Ranggi kan?

Melihat lakonan Christian Bale memegang watak Jack Rollin- mengasyikkan, terutama apabila babak dia mengarut apabila menerima sebuah anugerah. Peran yang dimainkan Ledger juga bukan ditangani kosong - bagi saya dia ni memang berguru dengan Stanislavski dengan Brecht sekaligus. Ben Whisaw juga baik, walaupun hanya bermain dengan emosi wajah- apalah sangat watak ni bagi dia berbanding wataknya dalam Perfume, begitu juga dengan Marcus Carl Franklin- dia membawakan wataknya hingga saya sendiri keliru dengan umurnya. Richard Gere, biasa-biasa saja, memang stail dia. Todd Haynes membuat percaturan yang bijak dengan memanggil pelakon yang hebat dan dia mampu kawal. Tapi karekter Jude Quinn lakonan Cate Blanchett dalam filem ni yang paling menonjol. Cate bukan sahaja perlu menjadi lelaki, tapi dia perlu jadi Bob Dylan di era yang paling kontroversi- dan menakjubkan!

Bagi yang belum tonton, saya sarankan kenal Bob Dylan dulu kalau malas tonton banyak kali.

Salam Dunia. Salam Aidilfitri

video

Mari rayakan Aidilfitri.
Jangan sesekali lupakan kod aidilfitri seperti lemang, ketupat,rendang,duit raya,
pelita, bunga api, dan MERIAM BULOH.

Sebuah Cerita Pendek

Majistret telah menjatuhkan hukuman mati. Mandatori. Richard akur. Dia tahu, itu bukan kesalahannya. Dia tak bersalah. Tapi, siapa yang akan dengar suaranya? Seorang lelaki biasa yang telah kehilangan segalanya. Tiada keluarga. Tiada kawan. Dan yang penting, dia tiada wang untuk menarik orang menjadi keluarga dan kawannya, malah kebenaran pun tak tertarik padanya lagi. Siapa yang salah? Tiada siapa yang tahu. Tapi yang dia tahu, bukan dia yang lakukan semua perkara tersebut. Dan dia tidak mampu melakukannya. Baginya apa yang terjadi kepadanya bukanlah kebetulan. Tapi konspirasi terancang.

Tap! Bayu menutup televisyennya. Itu adalah filem ke-999 yang ditontonnya. Bayu termenung seketika. Dia termenungkan sesuatu. Apakah yang ditenungnya? Mari kita ke alam khayalannya.

Bayu berjalan-jalan. Seorang diri di tengah-tengah kota Rassday. Orang-orang di situ berjalan dengan pantas. Tidak nampak riak wajah mereka. Tiada yang bersuara. Kota Rassday, mempunyai durasi masa yang lebih pendek dari kota kita. Tiba-tiba Bayu bagaikan ditarik. Dia ditarik untuk melihat seorang wanita berambut perang. Wanita itu memakai kot berbulu. Bulu beruang barangkali. Dipadankan dengan beg Louis Vutton, kasut Prada, kaca mata Gucci dan pelbagai lagi hiasan yang membalut badannya. Kecantikan itu yang menarik Bayu. Bukan kecantikan semulajadinya. Wanita itu juga jalan dengan pantas. Dari sebuah cineplex ke sebuah bakeri. Bayu terus memerhatikannya. Kemudian wanita itu ke tempat meletak kereta di bawah tanah. Di bawah bagunan tekstil terbesar di Rassday. Tidak lama kemudian sebuah kereta keluar. Wanita itu di dalamnya. Sesaat kemudian, kereta itu terapung-apung di udara. Bayu sama mendongak. Berpuluh-puluh kereta ada di udara. Kereta-kereta tersebut terapung-apung, semacam telah memutuskan hubungan dengan graviti. Tiba-tiba Bayu terlihat satu sinaran yang amat terang, disusuli dengan asap. Kereta wanita tadi meletup.

“Ha...! Inilah yang dipanggil filem” Bayu berkata-kata tanpa suara. Dia senyum, membayangkan bagaimana masyarakat akan menghargainya jika dia mampu membuat filem sebegitu. Namanya terpampang di setiap akhbar, majalah, di internet....di mana saja. Itu tak penting baginya, tapi itulah yang dikehendakinya. Dia tersenyum lagi. Kali ini senyumannya beransur-ansur lusuh. Orang yang dinantinya tak juga tiba.

“Mana saja si Baji ni?” bentak Bayu, melepas geram.

“Kau tunggu aku? Aku sudah lama sampai. Kau sahaja yang tidak nampak aku

Bayu terkejut. Dia terdiam. Dia kenal suara tersebut.

“Sss...si..Siapa kau? Kalau jantan, ayuh tunjukkan rupamu” Bayu cuba beranikan diri.

. Ini akulah...Baji. Teman lelaki kau.Takkan kau tak nampak aku? Aku di depanmu. Betul-betul menghadapmu.

“Oh....kau Baji. Bila kau sampai?” Bayu menggosok dadanya, tanda ketakutannya mulai reda. Kancing bajunya terbuka. Kelihatan pangkal dadanya. Dia membiarkan sahaja sebegitu.

“Sudah lama. Kau tidak perasan aku. Kau begitu sibuk dengan idea-ideamu. Ingin merealitikan sebuah fantasi,” sindir Baji.

“Maafkan aku. Aku tak perasankan kau..mahu aku buatkan air?” balas Bayu.

Baji menggeleng sambil tersenyum.

“Kenapa kau senyum?

"Kau dan mimpi-mimpi kau. Kau dan mimpi-mimpi kau" Jawab Baji dan menghilang.


p/s: mungkin akan bersambung. mungkin tidak.

ronamaya : sebuah projek caridiri



Terima kasih semua. Terima kasih segala,



p/s: untuk membikin ini, saya banyak menulis.
kerana membikin ini, saya berehat menulis.

Sasterawan Baharu, Orde Lama

Selepas 6 tahun,
Selepas S. Othman Kelantan


Saya tidak begitu akrab dengan karya beliau,
mungkin kerana beliau lebih akademik
namun cerpennya "Hidup adalah Sebuah Apartment"
Sudah cukup menginspirasikan saya.
Datuk Dr. Mohd. Anuar Rethwan
atau nama penanya
Anwar Ridhwan
dipilih untuk menerima
Anugerah Sasterawan Negara yang ke-10

Tahniah diucapkan untuk Dr Anwar Ridhwan.
Menerima anugerah sasterawan bukanlah sekadar menerima RM60,oo beserta beberapa kemudahan lain.

Menerima anugerah ini besar tanggungjawabnya dalam mempertahankan bahasa.
Ada teman mengatakan bahawa orang lingkungan sastera adalah "angry men".




Ya. Memang. Lihatlah betapa Pak Samad diperlakukan begini, hanya untuk mempertahankan bahasa ibunda.

Baca ini jika anda angry men

Selamat Terbang Si Burung Merak

Willibrodus Surendra Broto Renda alias

Wahyu Sulaiman Rendra alias

WS Rendra

(1935-2009)

Kita adalah angkatan gagap

yang diperanakkan oleh angkatan takabur.

Kita kurang pendidikan resmi di dalam hal keadilan,

karena tidak diajarkan berpolitik,
dan tidak diajar dasar ilmu hukum
Kita melihat kabur pribadi orang,
karena tidak diajarkan kebatinan atau ilmu jiwa.

Kita tidak mengerti uraian pikiran lurus,

karena tidak diajar filsafat atau logika.


Apakah kita tidak dimaksud untuk mengerti itu semua ?

Apakah kita hanya dipersiapkan untuk menjadi alat saja ?

Sajak Anak Muda

(Pejambon, Jakarta, 23 Juni 1977 )

Sajak penuh - klik sini

Al-Fatihah

tunjuk peRASAan

ini kali pertama saya tulis selepas mengakhiri rutin yang sama setiap hari, selama 2 bulan pada bulan yang lalu.

Sememangnya banyak untuk diceritakan.
seperti bacaan puisi saya pada malam baca puisi rumah PENA (terima kasih untuk ratna), persembahan sahabat-sahabat dan saya di sebuah gig akustik (terima kasih untuk hann) dan juga teater intan yang tercanai yang menusuk jiwa (terima kasih untuk rafiq)

Saya sedang sibuk mencari ruang dan dana.
tapi sememangnya banyak cerita untuk dikongsikan. seperti betapa separa gembiranya saya apabila M.Nasir menangguhkan konsert 1wajahnya (saya tidak mempunyai wang yang cukup untuk ke konsertnya sementelah bahang alam muzik belum tamat lagi), saya juga agak berdukacita pabila Yasmin Ahmad telah pergi (hari kebangsaan dan raya tanpa karyanya?).

Beban untuk menjadi pemibikin filem menujah pada setiap inci pundak saya.
Tapi sememangnya saya hendak berkongsi rasa. Seperti rasa berbaloi membayar RM7 menonton filem Setem. Seperti rasa kehilangan sesuatu yang paling disayangi ( telefon genggam saya hilang akibat kecuaian- saya lupa saya bukan di Jepun)


***********

Semalam berlangsung sebuah perrhimpunan anti-ISA di ibukota. Internal Security Act ni mula ditubuhkan pada tahun 60-an, untuk menyekat komunis-pada mulanya. Sejak akta ini ditubuhkan, tak sedikit yang pernah ditahan- lebih daripada 10 600 orang.

Bagi saya, tiada sebab untuk saya menyokong akta ini. Ini kerana saya, yang sering membaca, tak terbaca tentang kepentingan akta ini lebih daripada keburukan. Walaupun akta ini tak ada kaitan dengan saya secara menyeluruh (belum pernah keluarga dan sahabat saya ditahan) keburukannya telah dapat saya selami dengan membaca sebuah buku bertajuk Dua Wajah, tulisan Dr Syed Husin Ali, bekas tahanan selama 6 tahun.


yang nak beli, boleh klik sini
yang nak simpan duit boleh klik sini

Dan untuk para demonstran, tabik dari saya. Apa yang kalian lakukan, ada yang mengatakan semacam ribut dalam cangkir cuma. Namun ribut dari rakyat di dalam cangkir sudah cukup untuk menyedarkan peminum-peminum kopi keselesaan di kafe berhawa dinigin. Bak kata seorang teman, ini bukan semangat rebel, tapi semangat perjuangan rakyat.

Saya?
Saya masih cuba jadi patriotik dengan memilih untuk membeli beras pilihan Bernas yang mana 31.36 peratus saham dikuasai firma pelaburan Hong Kong, Wang Tak Co. Ltd (Wang Tak)


p/s: tahniah untuk Wak Dol, filem pendeknya Filem Omah Cilikku Enek Kelambu (Rumah Kecilku Ada Kelambu) tersenarai dalam senarai pendek. Saya memang suka filem pendek ini.

Baca
ini- untuk ulasan filem
dan
ini - untuk senarai pencalonan Festival Filem Malaysia (FFM) ke-22

gagal,akhir dan mula

kadangkala bukan semua yang kita rancang itu berjalan lancar dan sempurna. Biasanya rencana kita tentang sesuatu akan tidak berjaya. Bukan kerana gagal merancang, tetapi lumrah kehidupan. Kehidupan yang kita alami, kita raikan saban hari sebenarnya mempunyai sesuatu yang lebih besar untuk kita.

Pada saya, jika kita gagal melaksanakan sesuatu yang dirancang, bukan salah kita secara total, namun kehidupan sebenarnya sedang merencanakan sesuatu yang lebih besar untuk kita. Dan gagal itu sebahagian daripadanya.

Bak kata orang pengakhiran adalah sebuah permulaan yang baru.


*******

empat tahun yang lalu, saya berkhidmat di sebuah hotel bertaraf 5 bintang di Johor Bahru. Menjadi kuli di bahagian banquet. Sebagai pekerja sambilan, saya bebas bekerja dengan bayaran mengikut jam. Satu jam RM 4. Pernah satu hari saya bekerja selama 19 jam. Kaya sekejap.

Saya juga pernah menjadi pembantu penyelia saya untuk menujukkan demonstrasi protokol penyediaan meja (protokol sebenarnya adalah satu bentuk pembaziran sahaja).Kegigihan (haha) saya diperhati oleh pihak atasan. Mereka meminta saya untuk bekerja sepenuh masa. Namun saya terpaksa tolak.

Tak kurang menarik di situ, saya berpeluang melihat gaya hidup masyarakat. Bagaimana golongan elit maraikan pekerjanya. Bagaimana pegawai kerajaan menjalankan kursus di hotel. Bagaimana canggungnya golongan rakyat biasa ketika di dalam hotel. Serta golongan yang kita harapkan akan membantu kita, orang Melayu berpesta di sebuah bar.

Mungkin kerana persekitaran hotel, yang mana biasanya menghalalkan cara. Saya berhenti. Ada rakan senior mengucapkan

"Percayalah, aku jamin, kau mesti balik semula kerja kat hotel"

Sejarah pada situasi itu menunjukkan betapa beberapa orang pekerja di hotel tersebut, kembali semula berkerja di hotel selepas berhenti. Maklumlah, siapa sanggup meninggalkan cengkeram keselesaan.

Ternyata perberhentian saya kekal hingga kini.

Dan esok, untuk sekian kalinya saya akan menamatkan khidmat separa sosial saya di sebuah intistusi pemerkasa bahasa Melayu. Dan seorang staf senior mengucapkan

"Percayalah...diorang ni pergi tak kembali"

yang buruk itu bagus

Semalam, dalam sebuah ujibakat yang saya hadiri secara rela paksa, saya dan rakan-rakan diajukan pendapat untuk meningkatkan kualiti filem kita. Pelbagai pandangan, yang sebenarnya benar belaka.

Saya secara tak sengaja (atau terlalu lama pendam dalam otak) telah menyatakan untuk memangkinkan penganugerahan filem kita, di taraf antarabangsa, kita perlu memaparkan budaya dan sisi-sisi hitam dalam negara kita.

Saya nyatakan hal tersebut adalah kerana, biasanya (bukan semuanya) filem yang mendapat pengiktirafan, biasanya membobrokkan perihal diri, budaya atau masyarakat. Contoh paling dekat adalah Slumdog Millionaire yang memenangi pengiktirafannya yang tertinggi dalam pesta filem beberapa bulan lalu. Filem itu ditentang oleh masyarakatnya sendiri kerana menggambarkan India secara marhaen (sangat tidak komersial). Begitu juga dengan filem Cyclo (1995) dari Vietnam. Kita juga telah menyaksikan betapa masyarakat luar menyukai filem kita seperti triologi Sepet oleh Yasmin Ahmad dan juga filem-filem independent yang sebaris dengannya.

Sebenarnya, pada suatu hari saya sangat terkejut. Kenyataan tentang menghasilkan filem yang memaparakan keburukan supaya memenagi anugerah, telah dinyatakan sevara lisan oleh David Teo (bukan akademik filem). Lihat ini.

Apakah dengan memburukkan (atau menunjukkan) sisi gelap kita, baharulah kita dapat berbangga dengan pengiktirafan antarabangsa ,seperti filem Taste of Cherry arahan Abbas Kiarostami (walaupun sinematografinya indah). Mengapa tidak, kan?

Bukankah kita sebenarnya seseorang itu lebih tertarik pada sesuatu yang buruk berbanding yang cantik. Contohnya, kita sedang duduk termenung di sebuah tasik dengan tenang dan sunyi, kemudian tenampak Megan Fox berjalan di depan.

Apakah cerita yang anda akan sampaikan kepada kawan anda tentang situasi itu?

Nanti.

Kemudian high heel gadis itu patah, dan secara anehnya, dia terjatuh ke dalam tasik.

Bagaimana? Mungkin peristiwa "jatuh" itu lebih ditekankan dan lebih mengesankan untuk diceritakan.

Berbalik pada menayang sisi-sisi gelap, semua suka akan hal ini. Ianya lebih kelihatan realis dan mempunyai kesamaan dengan kita (kebanyakan penonton filem bukanlah golongan atasan)

atau mungkin kerana definisi kebenaran, puji-pujian tentang kehebatan pada manusia zaman ini bersifat lebih artifisial dan kepura-puraan yang menjelekkan, oleh itu memaparkan sesuatu yang berlawanan adalah lebih indah dan segar.

update : lihat ini.

Cara belajar

Perhimpunan anti-ISA: Lima pelajar didapati bersalah

Mahkamah majistret Kuala Lumpur hari ini mendapati lima pelajar universiti bersalah kerana menyertai perhimpunan haram anti-ISA pada Julai 2001.Mereka masing-masing didenda RM3,900 atau tiga bulan penjara. Mahkamah juga menolak permohonan mereka untuk menangguhkan hukuman tersebut.

Majistret Hafiza Sauni, bagaimanapun, melepaskan seorang pelajar daripada tuduhan tersebut.Mereka yang didapati bersalah ialah Rafzan Ramli, Khairul Amal Mahmud, Ahmad Kamal Abdul Hamid, Nik Norhafizi Nik Ismail dan Zulkefle Idris - semasa pelajar universiti tempatan ketika itu.
Mereka telah digantung daripada meneruskan pengajian mereka mengikut Akta Universiti dan Kolej Universiti Act.

-dipetik dari Malaysiakini

Mereka bilang pelajar perlu belajar. Jangan melibatkan diri dengan politik. Saya tak pasti jika 5 pelajar ini terlibat dengan politik. Namun saya berpendapat mereka sengaja hadir untuk menujukkan pendapat mereka tentang akta tersebut. Saya tak tahu sama ada mereka ini suka berpolitik atau apa.

Tapi, tugas pelajar bukan sekadar belajar sahaja. Macam tugas penulis. Ada kerja lain yang perlu dibuat bagi membuktikan diri. Dalam kes ini, pelajar perlu menyuarakan pendapat. Kalian boleh baca sejarah, dan kalian akan dapati di mana pelajar telah menggoncang ketakadilan hingga runtuh menjadi puing-puing. Suara orang muda.Tokoh-tokoh pejuang itu mungkin sama umur dengan kalian,bahkan lebih muda.

Mungkin sekarang kehidupan sangat selesa, hingga kita lupa.
Tak apa. apa boleh buat. Memang inilah yang ingin diterapkan kepada kita.

Mungkin puisi berusia setengah abad ini, mampu membawa kalian pada waktu di mana menjadi pelajar adalah perkara paling baik seluruh dunia.

Mahasiswa-Usman Awang

Mahasiswa dari kota tanah air
bangunlah!
angkat matamu dari buku
lampaui dinding lampaui tembok
semua menunggu
mengajakmu bersama ke tengah jalan raya kota.

Lihat betapa temanmu telah berdiri di sini
sebaris dengan kami
para buruh dan petani di jalan sungai besi
sederap belajar dari hidup berani

Lepaskan tangan halus kekasih di tasik
atau bersamanya berjalan ke parlimen
kerana tenagamu dengan ilmu di dada
akan merombak erti hidup sebuah negara.

Usman Awang, September 1961

p/s: adakah mereka ini pejuang? bagi saya...ya!

jangan kalau-kalau

apakah rasanya pabila melihat karya sendiri diterbitkan?
apakah rasanya pabila melihat karya sendiri ditayangkan?

kalau saya...
saya segan secara terangan.
malu kalau-kalau karya kecil itu diperbanding
dengan karya-karya besar yang utuh jiwanya.

kalau saya...
saya segan secara terangan
takut kalau-kalau karya saya tidak sampai
dengan jiwa saya yang sentiasa membesar

walaupun saya sentiasa mahu menjadi
sang oedipus yang berkenala serata dunia
dan memecahkan teka-teki tentang diri sendiri
daripada mahkluk singa berkepala manusia
kemudian kembali semula ke tanah air
mengalahkan raja laius yang teguh itu.

mungkin ada kebenaran kisah lama
tentang lipan yang hebat berdansa
berhenti pabila kura-kura
menanya kaki mana yang digunakan pabila menari

walaupun dunia ini perlu banyak fikir
namun yang lebih penting adalah BUAT.

1529110609
dibipi
orang tua-tua sudah bilang
jangan meludahi langit
pasti kan jatuh semula
ke dalam mulut mu

orang tua-tua sudah bilang
hati-hati menunjuk orang
pasti yang tiga jari
menuding ke pada mu

orang tua-tua sudah bilang
dunia ini dipinjam dari anak
pasti apa yang terjadi besok
berpunca dari dirimu hari ini

kau bilang duniamu harus sempurna
sehingga anakmu berhenti jadi pemimpi
TAKUT kalau-kalau GAGAL.

suatu masa kau pernah
menafikan hak
setelah anak itu bekerja
untuk impiannya

hari ini hak itu
mempertikaikan dirimu
setelah kau lebarkan anganmu
untuk dirimu

kau tak perlu menjadi aku
untuk tau
mimpi dicantas
rasanya apa

kita tak perlu menjadi hindu
untuk memahami apa yang dimaksudkan karma

aku ketawa berdekah-dekah di sini
melihat kegagalanmu
kerana aku sakit schadenfreude


kah...kah...kah



p/s : aku simpati padamu, teman-teman. namun apa daya, rasa yang lagi satu ini sangat mendominasi.

Mengapa ianya dinamai tag?

Mengapa ianya dinamai tag? sangat PPSMI kan.
Baiklah muhsin, ini jawabnya.


1. Apa pula slogan korang kalau korang jadi PM?
"APA YANG PENTING?! KERJASAMA....!!

2. Pilih satu artis yang korang nak jadi PM dan lagu beliau yang sesuai dislogankan?
M.NASIR la...lagu mari berdangdut....kalau serius.. Phoenix Bangkit

3. Najib menggelarkan dirinya PM Rakyat. Korang pulak PM apa? Alasan?
PM COOL... tiada alasan sebab rakyat yang akan gelarkan.

4. Industri yang korang tumpukan bila jadi pm. Alasan?
INDUSTRI SENI la.... Separuh belankawan ditumpukan untuk bidang seni. Dalam masa 10 tahun, confirm balik modal.

5. Benda yang korang nak buang@tambah kalau jadi PM?
Tambah tren bullet dari utara ke selatan. Buang tambang pengangkutan awam, naikkan cukai jalan.

6. Model negara mana korang nak buat affair dan kemudian letupkan? Kenapa?
model mitshubishi evo dari jepun yang baru. Saja nak tau rupe dier meletup. (betul ker jawapan ni?)

saya serahkan soalan ini kepada
AAH
Jaja Kadir
Ratna Kesuma
Wnorhaslina
Rudy Bluehikari

Kisah Bujal kerja pejabat

Entri lalu adalah mukadimah kepada entri ini.

Bujal adalah seorang remaja yang baru dapat kerja. Dia masih muda, mentah namun mempunyai semangat dan cita-cita tinggi dan seringkali kelihatan begitu ambitious. Cerita ini berlaku sebelum Bujal bekerja di sebuah cafe. Dan beliau bekerja di sebuah pejabat. Kerjanya mudah, datang ofis tepat masanya, buat kerja yang diperintahkan, seperti mengfotokopi, mencetak , menyelenggara alatan elektronik dan menyusun fail-fail. Semasa menerima kerja ini, tertulis jawatan sebaga Administrative Manager, yang kedengaran agak baik.

Bujal bukanlah bodoh mana. Dia pernah belajar dengan Lintang,Kahlil Gibran, Augosto Comte, Orson Welles, Hishamuddin Rais dan Ibrahim Hussein. Dia juga belajar dengan alam. Jadi dia faham maksud Administrative Manager di syarikat itu bererti kerani. Bahasa coolnya-ofis boi.

Gaji diterima adalah lumayan-sekaligus membantu dia mengelakkan gejala rempit,ragut dan rompak untuk menjalani hidup. Ironinya,setelah 2 bulan bekerja, dia belum dapat tahu, apakah produk syarikatnya. ( Macam Ted,Marshall,Lily dan Robin yang tak tahu kerja Barney dalam siri How I met Your Mother)

Namun Bujal bukanlah orang Melayu tipikal, yang malas mencari. Jika nampak hantu-setan, dapat keajaiban- Allah. Itu memang tidak dinafikan, namun setiap perkara mempunyai penjelasan-walaupun bukan semuanya! Maka, sekonyong-konyong Bujal ini cubalah menyelidiki objektik syarikatnya itu. Terpengaruh dengan gaya penyiasatan Los dan Faun, Bujal cuba menyiasat, namun tak berjaya. Kerana dia tiada kuasa. Maka dia meperbanykkan membaca buku Detektif Conan, Detektif Q, menonton CSI, Fight Club dan buku Dan Brown.

Pada masa yang sama, adiknya di kampung memerlukan wang sebagai ganti kerana terpecahkan pasu bunga Tok Penghulu yang bernilai RM 6000. Ibunya merayu, malu denganorang kampung. Bujal setuju untuk membayar RM2000 sebagi pendahuluan, dan dia terlupa tanya bagaimana Tok Penghulu mampu membeli pasu yang berharga RM 6000 semasa lawatan bersama Parti Keris ke China, sedangkan projek pusat bacaan kanak-kanak terbengkalai sejak 3 bulan lalu. Ehm....

Kembali semula kepada kisah Bujal di ibukota, duitnya juga banyak dikeluarkan untuk membeli buku. Ini kerana, buku di Malaysia tidaklah murah mana dibandingkan harga jualan buku negara lain. Namun, kerana banyak baca buku, Bujal berjaya mengalami pencerahan minda. Sejurus itu, dia mendapat tahu apa yang syarikatnya lakukan.

Syarikatnya telah mengeluarkan cermin mata teknologi tinggi kepada mahasiswa di negara. Melalui sebuah skim bantuan kerajaan, setiap pelajar diharuskan memakai cermin mata. Cermin mata itu dicipta supaya mahasiswa ini dapat melihat kebaikan dan kesempurnaan. Hebat bukan. Sangat kool. Namun sebenarnya cermin mata itu ada kesan sampingan- ianya akan menjadikan minda sukar berfungsi. Atau lebih senang, malas baca dan fikir. Dan kesan sampingannya yang paling Bujal tak boleh terima adalah ianya hanya dapat melihat kebaikan!

Jadi tercetuslah dialog antara Bujal, rakan sepejabatnya dengan penyelianya. Sama macam entri peristiwa di kedai kasut itu. Namun Bujal lebih hebat, dia berjaya menikam bertubi-tubi rakan dan penyelianya dengan Socrates.

Dan kini, Bujal berada di pintu bilik bosnya. Tiba-tiba waktu yang dilalui menjadi lambat. Dan dia teringatkan adiknya di kampung. Dia percaya, apa yang akan dia lakukan akan mengubah kehidupan kerjanya. Masa bergerak sangat perlahan, sedangkan Magdalena Delaine yang duduk di meja hujung itu merasakan masa sangat laju-kerana dia bermain game Zuma. Erm...efek kappa namanya.

Pintu bilik itu belum diketuk. Dia boleh pilih antara kebenaran atau penipuan, melawan atau mengikut, angel atau demon, masyarakat atau adik dan dirinya.

Erm..apa pilihannya? Dan bagaimana dia tindakan yang akan dilakukannya.
Dengan rendah hatinya, bayangkan anda Bujal dan kalian dipelawa sambung.

Peristiwa kedai kasut

Sewaktu tengahari tadi, saya ke Jusco Maluri. Asalnya mahu membaca buku, namun atas pelawaan separuh manja, separuh paksa oleh salah satu senior staf di tempat saya berkhidmat, saya akur. Kuasa wanita.

Selepas makan, saya terdengar perbualan 3 lelaki di bahagian kasut.

Alfredo Batista : Kau jangan tanya kasut ni diperbuat dari apa. Kau jual je.

Ghufran Massod : Mana boleh macam tu bang.

Alfredo Batista : Kau jangan tanya boleh? Jual je.

Pinocollo Peronna : Entah kau ni. Aku sepak kang kau ni.

Alfredo Batista : Kau jual jer..yang lain takyah ambil tahu..

Ghufran Massod : Mana boleh bang..saya cari rezeki, saya kena tahu..

Pinocollo Peronna : Kau ni..jual je la..kita kan kerja je..

Alfredo Batista adalah penyelia. Ghufran Massod dan Pinocollo Peronna adalah kawan baik yang baru masuk kerja (melalui pemerhatian 30 saat saya)


Saya tak tahu apa jadi lepas itu. Mungkin kasut yang dijual adalh diperbuat dari kulit biawak pasir. Ataupun mungkin diperbuat daripada babi yang betul-betul babi yang ada virus tu. Tapi, saya yakin Ghufran Massod tak akan berhenti kerja walaupun itu sah kulit babi.

Kerana dia adalah cerminan remaja masakini.

p/s : Alfredo, Ghufran dan Massod sekadar anonim yang saya berikan nama secara sukahati. Yang lain adalah kisah benar

sistem

saya sedikit kecewa kerana dilahirkan pada abad ini. Atau lebih tepat pada zaman moden ini. Ini kerana semua yang perkara yang saya fikirkan, ternyata sudah difikirkan orang terdahulu. Tiada keaslian.

Saya adalah seorang pelajar yang kecewa. Sedari sekolah rendah, hingga hari ini di menara gading. Saya belajar dari guru yang belajar dari gurunya ataupun dari buku. Dan guru saya ini mengajar dengan menggunakan ikhtisar dari pihak yang memerintah.Bermakna, guru ini mengajar saya sesuatu perkara yang baru, bukan mengajar saya untuk berfikir. Bahkan jarang memberi inspirasi budaya fikir. Tidak seperti Rangkaian Socrates-Plato-Aristotles.
Bukan salah guru yang ingin saya nyatakan. Saya menghormati semua guru saya.

Saya kira, ini cuma mainan sistem.

Ini hanyalah sebuah gagasan. Kebenarannya, Saya syukur dilahirkan untuk memahami ini.

Pernah bayangkan apa akan jadi jika kalian lahir seabad awal?

kacamata

Bayangkan kalian sedang duduk. Mata terpejam. Kemudian buka balik mata.
Ada tali di hujung tangan. Disangkut dari atas.
Di hujung kaki. Sebenarnya di setiap sendi badan.

Cuba lihat betul-betul. Mana ada tali tu.
Yang sebenarnya kalian dipaksapakai kacamata imej yang ada imej tali.

Sekarang cuba tonton siaran berita percuma 8 malam.
baca akhbar-akhbar utama.
dengar radio popular.

Nak tanggalkan kacamata tu?

kalaulah masih perasan yang kacamata tu tersangkut di kepala.

Penulis perlu menulis

Saya berehat agak lama. Saya gusar menulis lewat hari-hari sebelum saya bercuti. Tapi tak bermakna saya berhenti langsung. Saya telah mencari ruang dalam diri untuk perbaiki. Namun, tanpa menulis, saya sukar ketemui ruang cacat itu. Jadi, saya cuba membaca lebih. Ternyata, bila banyak membaca tanpa menulis, fikiran semain berat.


Saya telah diterima untuk berkhidmat seketika di intitusi yang memartabatkan bahasa Melayu pada tahap tertinggi. Tanpa gaji. Mungkin ini akan menjadi titik tolak untuk saya mengerti tentang perjuangan.



Rutin harian yang barangkali sama mungkin akan menyesakkan saya. Saya pernah beranggapan bahawa kerja di pejabat akan menjadi menarik. Ternyata saya lebih gemar hidup ala bohemian. Ruang yang sama dengan entiti yang sama setiap hari. Akan tetapi kerja di sini, walaupun tidak lari dari skeptikal saya, ianya memberikan pengalaman menarik. Kerana saya telah memilih untuk menjadikan ia seperti mana saya inginkan.

Dan setiap kali waktu senggang (waktu makan) saya akan mencuri ke sini untuk bertemu dengan sesuatu yang saya tak sempat ketemu, kerana saya belum dilahirkan. Ianya tidak ada di tempat lain. Dan saya boleh mengakses ke dalam ini dengan lebih mudah. Tempat ini dinamai Pusat Dokumentasi Melayu. Saya cuba mengkaji budaya sebelum saya wujud. Indah.

p/s: waktu-waktu sukar saya....inilah..

puisi cuma

tidak sempat menulis, ataupun mungkin banyak sangat yang perlu ditulis, membuatkan saya tak tertulis. Saya akan kembali semula, pada waktu yang ditetapkan. Tidak lama. Sementara, saya hadiahi puisi ini.

langit masih mendung lagi
malam ini
cinta hadir lagi
cinta hadir lagi
di saat-saat kesepian

rembulan masih menyinari lagi
malam ini
bahagia bertandang lagi
bahagia bertandang lagi
di celah-celah kegelisahan


bintang tetap sembunyi lagi
malam ini
cinta itu gelisah
begitu gelisahnya cinta
di tengah-tengah kesepian
mengapai harapan

05042009 1250am

Kita anggap...namun...

Setahun yang lalu, di pesta buku antarabangsa Kuala Lumpur, saya melihat sosok ini.



Ketika ketibaannya yang cuma bertopi hitam,berbaju merah mulai duduk di tempat yang tiba-tiba disediakan, saya berasa sedikit jengkel.

"Kini di booth PTS, kami ada sesi tandatangan dengan Andrea Hirata. Siri ketiga dari tetralogi Laskar Pelangi-Edensor baru sahaja dipasarkan. Anda boleh dapatinya di booth kami. Andrea Hirata juga sedang meyiapkan tetraloginya yang terakhir, Maryamah Karpov"
(baca: dengan penuh semangat seperti di kaki lima penjual ubat)

Saya tertanya-tanya,apakah penulis dari Indonesia ini begitu hebat sehingga layak dilayan sebegitu. Jika dilihat pada tentatif program itu, tidak pula ada slot penulis itu, yang sepatutnya adalah pelancaran buku Rahsia Bisnes Mamak oleh teman saya, saudara El-Maaniq.

Saya sempat mengomel kepada sahabat saya,Ratna.

"Best sangat ke mamat tu..novel nak banyak-banyak. Macam picisan. Huh..nak tiru Harry Potter la tu" (baca:skeptikal terhadap bangsa lain)

Kemudian kami berlalu dari situ, mencari kalau-kalau ada Faisal Tehrani.

****************

Setahun kemudian, di ruangan maya, ramai membicarakan tentang sebuah filem berjudul 'Laskar Pelangi'.
Di ruangan realiti, di mana apa yang dilihat biasanya bukan yang sebenar;
seorang lelaki separa kacak, Muhsin membawa-bawa sebuah buku berjudul Laskar Pelangi. Seperti biasa, buku yang dibawa ke mana-mana oleh seseorang menimbulkan syakwasangka dari saya. Belum sempat saya tanyakan, beliau menyuruh saya membacanya. Katanya mutakhir dan sering memberi penegasan terhadap kata-kata ini.

"Tiba-tiba aku malu mengagumi Ramlee Awang Murshid selepas baca buku ni"

Saya mula membacanya. Sampai mukasurat ke 10, saya sudah mengalami suatu rasa yang mengharukan. Saya jelajahi penulisan Andrea Hirata di mana-mana. Seperti mahu mengatakan

"Pandanglah masyarakat Malaysia! Pandanglah wahai orang yang menjadikan membaca gaya wawasan! Pandanglah buku yang aku baca, dan tanyakan menarikkah novel itu. Aku kuceritakan dengan penuh semangat. Akan kuceritakan kegeniusan Lintang serta kehebatan Mahar"

Menceritakan tentang kemiskinan takkan mampu melawan hasrat belajar, namun kemiskinan mampu menghalang dari berjaya. Ternyata tokoh ini adalah Melayu. Melayu dari kepulauan Belitong, Indonesia. Dan dia membuatkan saya membeli novel keduanya, Sang Pemimpi.

-----------
Kisah yang hampir sama ketika saya menonton Di Sebalik Tabir Ada Apa Dengan Cinta. Saya melihat sosok ini. Apakah jenis produser dia ini?


Rupanya dia adalah pengarah yang sempat membuatkan saya terharu, lewat filemnya Gie. terdapat dua kata-kata yang sukar saya lupakan;

"Politik itu lumpur,namun jika terpaksa,aku perlu terjun ke lumpur itu"
"Lebih baik diasingkan daripada berserah pada kemunafikan"

Dan tokoh ini telah manghasilkan karya dari karya tokoh atas yang lagi satu.

p/s: 1)orang yang selalunya kita pandang rendah pada mulanya, akan membuat kita mendongak kemudiaannya.

2) terima kasih saudara azmir atas penganjuran retrospektif riri reza.

Alam MUZik M.Nasir2


klik untuk paparan lebih besar

Alam MUZik M.Nasir

Malam tadi, seorang amer zaman menemukan makna yang dicari. Dia tidak dihargai secara langsung. Atau terlibat dalam apa-apa majlis penghargaan. Dia hanya menghargai. Bahasa tingginya, mengapresiasi. Dan kerana dia menghargai sesuatu yang layak dihargai olehnya, dia merasa dirinya juga telah dihargai.

"Malam ini aku mengecapi sebuah eskapisme yang tiada tara. Aku telah memasuki sebuah alam lain. Alam yang membebankan aku dengan sebuah makna baru,dan menghilangkan beban dari duniawi. Alam muzik M.Nasir. Aku tidak ingat bila aku kenal dia. Mungkin 15 tahun dahulu, ketika Disember, ketika Tanya Sama itu Hud-Hud diumumkan sebagai lagu terbaik, sejurus kemudian, ibuku selamat melahirkan adikku. Mungkin juga lebih awal dari itu, sewaktu lagu Anak-Anak kita menjadi siulan.

Aku bukan dilahirkan untuk meminati segala jenis muzik. Pada tahun 2000, selepas mendengar rentetan peristiwa Konsert Gembala, Konsert Akar, Konsert Phoenix Bangkit, aku mula mengenali sosok ini. Perlahan-lahan jiwa aku meresapi dalam muziknya. Kaset Mentera Semerah Padi yang dibelikan ibuku, bagaikan sebuah kitab bahasa. Aku mempelajari kata-kata baru. Apokalips, Kersani, Raksa dan Andalusia. Tidak dapat aku nafikan, penulisan aku terpengaruh darinya dan juga Loloq. Sejak itu aku tidak berhenti mencari. Kisah Hud-Hud, kisah Andalusia, kisah Hamzah Fansuri dan kisah melayu sendiri. Di situ aku berjumpa Jalaludin al-Rumi dan beberapa penyair sufi. Mungkin kerana Loloq.

Proses pembelajaran aku terhadap kehidupan juga banyak dipandu oleh lagunya, liriknya mungkin. Persoalkan apa, dan aku akan kaitkan dengan teori lagu M.Nasir. Kedengaran aku begitu ekstrem dan lucu. Tapi apalah bentuk hiburan oleh seorang remaja seperti aku. Aku tidak mengagungkannya. Ini kerana lagunya memberi suatu keinsafan. dengarlah lagu Kepadamu Kekasih dan Salam Dunia.

Aku juga tidak menafikan yang dia bukanlah sempurna. Albumnya yang pertama, juga boleh aku kategorikan sebagai teruk. Bayangkan M.Nasir pernah menghasilkan lagu Mari Berdangdut. Namun dengan mendengar album itu, tahulah, yang dia juga seperti kita. Bukan dilahirkan untuk terus hebat. Perlu pencarian yang panjang, untuk melahirkan Saudagar Mimpi dan Canggung Medonan.

Malam ini, keterujaan aku menyerlah. Manunggu 9 tahun. Sama seperti 2 tahun lalu, kita aku menemuramah beliau di Luncai Emas. Aku memasuki, sebuah bangunan yang diberi nama Istana Budaya. Dengan seorang sahabat, yang aku tak tahu bagaimana hendak ungkapkan terima kasih. Muhsin. Kami memulakan kembara ke Alam Muzik M.Nasir.

Pembukaan dengan Gong Impian serta Di Balik Cermin Mimpi. Aku mula terawang.Satu demi satu. Rajawali, Bukalah Hatimu,Falsafah Cinta,Balada Seorang Teman, Langgam Pak Dogo, Hati Emas, Suatu Masa. Ternyata selepas Raikan Cinta, aku dan hampir separuh penonton telah memasuki alamnya. Mungkin penonton hari ke-3 adalah yang paling happening. Diikuti dengan Ada, Phoenix Bangkit dari Abu, dan Sahabat Gua aku menjadi seperti darwis gila berahi. Aku hairan, ketika awal apagi, aku terbaca review dari manggaonline yang mengatakan konsert itu mengantuk. Namun, mungkin sebab itu majalah mangga..apalah yang perlu aku hairankan.

Apokalips sepatutnya lagu terakhir, Namun sifu kembali semula dengan Hijab Kekasih, Juita Citra terindah dan Kepadamu Kekasih. Walaupun banyak lagu yang tidak dapat didendangkan, aku puas. Apakah mungkin kita akan bertemu dengan entiti sepertinya lagi?"


p/s: Saya baru menonton Crash, ternyata itu filem hebat.

Izinkan..

Minggu-minggu yang melelahkan semakin menguncup. Kegembiraan dalam duka pula makin memekar. Tugasan hidup yang mampu membungkam tanggungjawab. Saya harus mencari sebuah eskapisme. Jauh dari alam ini. Untuk mendapatkan katarsis.I

Izinkan saya menikmati alam seketika. Jumpa di sana...sahabat..

Selesaikan masalah dengan merayakan hidup.

Masalah mengejar kalian. Bagai bayang-bayang yang kalian nampak jelas di bawah sinar mentol. Kemudiaannya, ia menimpa. Bayangkan bayang-bayang menimpa kalian. Dan tiada siapa yang mampu untuk membantu kalian ; bukan kerana mereka tidak cukup kuat, cuma mereka tak mampu melihat bayang-bayang itu seperti kalian lihat.

Begitulah fitrah sebuah masalah. Mungkin bencana. Mungkin rahmat. Siapa tahu. Bagi saya, setia masalah itu dicipta untuk diselesaikan; walau sepayah mana.

Minggu lalu, adalah antara minggu yang getir, bagi seorang saya. Masalah yang akan mungkin diketahui orang, difahami orang namun tak mungkin dirasai, sama seperti saya rasa. Ini masalah besar. Bukan masalah remeh seperti dimarah ibu, atau teman wanita merajuk.

Jika saya cerita, mungkin masalah ini sukar untuk kalian rasakan. Mungkin terlalu besar.

Makanya,bila kalian dikhianati, disakiti, dikecewakan, dibenci atau disisih.

MAAFKANLAH

Jika orang memaki kau, kau boleh memaafi mereka. Namun jika kau memaki orang, mereka belum tentu memaafkan diri kau dan kau juga takkan mampu memaafkan diri sendiri. Ini kerana setiap orang lain adalah sebahagian dari kau.
-Kahlil Gibran

SENYUMLAH

kerana apa yang ada di dunia perlulah dirayakan dengan penuh redha,

Begitu berharga kehidupan ini
Bagi mereka yang tahu menghargai
Mengapa terdorong oleh perasaan
Kalau turutkan hati diri menjadi korban
-Hitam putih kehidupan oleh Sheila Majid

You can be as mad as a mad dog at the way things went. You could swear, curse the fates, but when it comes to the end, you have to let go.
-The Curious Case of Benjamin Button

Selesaikan masalah dengan merayakan hidup. Bukan dengan memberontak dengan alam.


p/s: sempat mengunjung Galeri Petronas melihat Pameran Go Block, menonton filem Valkyrie, The Curious Case of Benjamin Button, mereka pakaian dan pelbagai lagi kerana masalah yang membebani.

abang

entri ini individualistik sifatnya. tentang bagaimana merumuskan (dalam masa kurang 5 minit) rasa menjadi seorang abang,

kami memikul tugas ini

dengan rasa yang mekar
kerana kami sayang akan kita
walaupun adakala tanggungjawab ini
berubah menjadi beban
kami tetap teruskan

hidup bagai jejarum masa
tak bisa diterbalik

kami,
yang menerima amanah
sebagai seorang abang
meski tak sehebat ibu
ataupun secekal ayah
kami juga punya rasa
gembira bila kalian jaya
sabar bila belum masanya

menjadi yang tertua
adakalanya
ia seperti rahmat
adakalanya
ia seperti sumpahan
bagai si tuah
tangan terikat di langit
kaki terpasung di bumi
kengkadang
cinta harus diketepikan
kengkadang
cita harus dipendamkan
sementara impian
sering menjadi angan-angan

air akan terus mengalir
namun ia tak sempat memilih
menjadi jernih atau yang keruh

adik,
bila kalian sudah rasa sangsi
pada kami
ingatlah pada yang dua
bila kalian sudah rasa lelah
dengan kami
pandanglah wajah yang dua

kami jarang sekali berharap
walau redha kami bukan keramat
kami tetap boleh kehilangan rasa

090209-0359
pandan indah

p/s: menjadi abang bukan mudah. banyak yang perlu dikorbankan. tapi ianya bergantung pada jenis abang yang kamu pilih.

bila bikin filem



Itu adalah lirik lagu Bikin Filem hasil Nasir Jani dan M.Nasir. Filem Kembara Seniman Jalanan banyak memberi inspirasi dalam hidup dan karya saya. Filem Nasir Jani ini betul-betul avant garde dan magnum opus; bagi saya.

Lewat kebelakangan ini, menonton filem semakin kurang meninggalkan katarsis bagi saya. Terutamanya filem Melayu. Seingat saya filem Budak Kelantan adalah filem Melayu terakhir yang mampu menterjemahkan kebenaran yang saya atau kita perlu tau.

Membikin filem,adalah perkara yang sukar, jika kita adalah pemerhati yang ruwet. Mempunyai idea yang bagus, kru yang hebat, filem yang dihasilkan boleh saja mengagumkan. Khalayak akan terpegun, filem akan dipuji, nama akan tertempa naik.

Namun apa akan jadi pada khalayak yang tadi menonton dan kemudiaannya keluar dari panggung.

NOTHING

Filem bukan saja karya seni yang sepatutnya, malah lebih dari itu. Ianya tentang menceritakan kebenaran, sebab dan akibat atau apa saja yang mampu membuatkan penonton terfikir untuk menganjakkan diri. Mungkin contoh yang semua tahu, filem Ayat-Ayat Cinta. Kebanyakkan dari kita mula mencari novel filem itu selepas menonton filemnya.

Maka, untuk membikin filem yang hebat,sehebat yang kalian fikir, mesti mempunyai
idea yang baik
kru yang hebat
prinsip diri sebagai pengarah

dan yang paling sukar adalah,

MAGIS

Jiwa Terbelah 100

Ini entri ke SE-ratus.

makanya, ia entri yang istimewa. Sekurang-kurangnya bagi saya.

Siapa sangka,jika kita seorang yang versatile,multi-purpose person ataupun mempunyai minat dalam banyak cabang, semakin sukar untuk memilih. Minat asas saya cuma satu, ingin berjaya. Namun kera tercampak dalam bidang seni, saya terpaksa mengikut arus...mungkin buat seketika.

Minat terhadap bidang persuratan, membuatkan saya kepingin menjadi penulis terkenal. Namun cabang penulisan yang luas membuatkan membuat pilihan itu sesuatu yang perlu diteliti dengan begitu rinci sekali.

Aku suka puisi
mampukah aku, Usman Awang?
Aku suka memerhati
mampukah aku Pak Samad?
Aku suka puitis
mampukah aku Rosli Khamis?
Aku suka filem
mampukah aku,Nasir Jani?
Aku suka masak,
mampukah aku,Jamie Oliver?
Aku suka blog,
mampukah aku, Geng Jurnal?
Aku suka foto,
mampukah aku Candid Syndrome?
Aku suka kritik,
mampukah aku, Ku Seman?
Aku suka novel,
mampukah,aku Ramlee?
Aku suka berontak,berkelana,bersosial,
mampukah aku Bro Isham?
Aku suka melodi,berfalsafah,berfikir
mampukah aku,sifu?

Jika semua aku mampu,
apakah yang terbaik itu akan
berbicara denganku
dan berkata
"Kau bukanlah terhebat
namun kau terbaik dalam apa yang kaubuat"

Saya sukar membuat pilihan,kerana biasanya pilihan memilih saya.
Ini entri ke-100. Terima kasih kerana menyokong saya. terutama yang namanya sentiasa melekat di blog ini.

p/s: skrip pertama kau yang telah ditelefilemkan tahun lalu,akan ditayangkan sekali lagi, dibawah slot yang terbaik dari rtm", kata ibu. Kami ketawa. Begitu juga teman-teman.

kosong

aku masih saja dalam sunyi
biarpun aku punyai teman,
yang di dalam temanku ada taman-taman
dan di dalam taman-taman yang ada di dalam temanku
ada aku

aku masih mencari-cari
akar rasa aneh ku ini,
mengapa perlu mengeluh pada langit?
mengapa perlu menghambur pada bumi?

hati aku ini sudah sarat dengan rasa cinta
serta sayang yang sentiasa bertali arus
tapi hati aku..atau lebih tepat
secara jasmaniah
jiwa aku masih saja sering KOSONG


1836-08042007
Apartment p.perdana


p/s: puisi biasa ini telah saya dapatkan pandnagan dari seorang penyair luar biasa, A.Ghaffar Ibrahim. Makanya, ia tak kosong lagi.

Tayangan Filem Percuma!!

Ini adalah makluman sahaja. klik gambar untuk maklumat lanjut.


Selamat....


Selamat berhijrah, selamat tahun baru, selamat menunaikan azam, selamat berhenti merokok, selamat bekerja, selamat bercuti, selamat menjalani kehidupan, selamat kegawatan ekonomi, selamatkan bumi kita, selamatkah kita? selamat berhibur, selamat selamatkan diri,selamat beribadat



.

MOGAJAYA.

Blogger Templates by Blog Forum