Kisah Bujal kerja pejabat

Entri lalu adalah mukadimah kepada entri ini.

Bujal adalah seorang remaja yang baru dapat kerja. Dia masih muda, mentah namun mempunyai semangat dan cita-cita tinggi dan seringkali kelihatan begitu ambitious. Cerita ini berlaku sebelum Bujal bekerja di sebuah cafe. Dan beliau bekerja di sebuah pejabat. Kerjanya mudah, datang ofis tepat masanya, buat kerja yang diperintahkan, seperti mengfotokopi, mencetak , menyelenggara alatan elektronik dan menyusun fail-fail. Semasa menerima kerja ini, tertulis jawatan sebaga Administrative Manager, yang kedengaran agak baik.

Bujal bukanlah bodoh mana. Dia pernah belajar dengan Lintang,Kahlil Gibran, Augosto Comte, Orson Welles, Hishamuddin Rais dan Ibrahim Hussein. Dia juga belajar dengan alam. Jadi dia faham maksud Administrative Manager di syarikat itu bererti kerani. Bahasa coolnya-ofis boi.

Gaji diterima adalah lumayan-sekaligus membantu dia mengelakkan gejala rempit,ragut dan rompak untuk menjalani hidup. Ironinya,setelah 2 bulan bekerja, dia belum dapat tahu, apakah produk syarikatnya. ( Macam Ted,Marshall,Lily dan Robin yang tak tahu kerja Barney dalam siri How I met Your Mother)

Namun Bujal bukanlah orang Melayu tipikal, yang malas mencari. Jika nampak hantu-setan, dapat keajaiban- Allah. Itu memang tidak dinafikan, namun setiap perkara mempunyai penjelasan-walaupun bukan semuanya! Maka, sekonyong-konyong Bujal ini cubalah menyelidiki objektik syarikatnya itu. Terpengaruh dengan gaya penyiasatan Los dan Faun, Bujal cuba menyiasat, namun tak berjaya. Kerana dia tiada kuasa. Maka dia meperbanykkan membaca buku Detektif Conan, Detektif Q, menonton CSI, Fight Club dan buku Dan Brown.

Pada masa yang sama, adiknya di kampung memerlukan wang sebagai ganti kerana terpecahkan pasu bunga Tok Penghulu yang bernilai RM 6000. Ibunya merayu, malu denganorang kampung. Bujal setuju untuk membayar RM2000 sebagi pendahuluan, dan dia terlupa tanya bagaimana Tok Penghulu mampu membeli pasu yang berharga RM 6000 semasa lawatan bersama Parti Keris ke China, sedangkan projek pusat bacaan kanak-kanak terbengkalai sejak 3 bulan lalu. Ehm....

Kembali semula kepada kisah Bujal di ibukota, duitnya juga banyak dikeluarkan untuk membeli buku. Ini kerana, buku di Malaysia tidaklah murah mana dibandingkan harga jualan buku negara lain. Namun, kerana banyak baca buku, Bujal berjaya mengalami pencerahan minda. Sejurus itu, dia mendapat tahu apa yang syarikatnya lakukan.

Syarikatnya telah mengeluarkan cermin mata teknologi tinggi kepada mahasiswa di negara. Melalui sebuah skim bantuan kerajaan, setiap pelajar diharuskan memakai cermin mata. Cermin mata itu dicipta supaya mahasiswa ini dapat melihat kebaikan dan kesempurnaan. Hebat bukan. Sangat kool. Namun sebenarnya cermin mata itu ada kesan sampingan- ianya akan menjadikan minda sukar berfungsi. Atau lebih senang, malas baca dan fikir. Dan kesan sampingannya yang paling Bujal tak boleh terima adalah ianya hanya dapat melihat kebaikan!

Jadi tercetuslah dialog antara Bujal, rakan sepejabatnya dengan penyelianya. Sama macam entri peristiwa di kedai kasut itu. Namun Bujal lebih hebat, dia berjaya menikam bertubi-tubi rakan dan penyelianya dengan Socrates.

Dan kini, Bujal berada di pintu bilik bosnya. Tiba-tiba waktu yang dilalui menjadi lambat. Dan dia teringatkan adiknya di kampung. Dia percaya, apa yang akan dia lakukan akan mengubah kehidupan kerjanya. Masa bergerak sangat perlahan, sedangkan Magdalena Delaine yang duduk di meja hujung itu merasakan masa sangat laju-kerana dia bermain game Zuma. Erm...efek kappa namanya.

Pintu bilik itu belum diketuk. Dia boleh pilih antara kebenaran atau penipuan, melawan atau mengikut, angel atau demon, masyarakat atau adik dan dirinya.

Erm..apa pilihannya? Dan bagaimana dia tindakan yang akan dilakukannya.
Dengan rendah hatinya, bayangkan anda Bujal dan kalian dipelawa sambung.

6 balasbalik:

    bujal perlukan teman? hehehhe... bujal itu bayangan masa depan aku fikir..

    moga amerzaman tidak terlalu mem'bujal'..


    hahahahhaha

     

    Salam,

    Hidup mesti berprinsip. No matter what , begitu juga dengan Bujal. :)

     

    ish. tulis straight sudah. berpuitis plak. tampar muka kang

     

    btol kata samad tu,
    tepuk tampar kang!
    ngehngeh

    tp aku masih percaya menulis memang perlu terus disenikan. supaya org malas mcm aku neh berfikir-fikir lebih rajin bile membaca.

    (xde kaitan ngan entrI pegi jawab komen samad tu apahal aku neh? HAHAHA)

     

    kau sakit ke muz? kat opis kau tak cam ni muz! muz!

     

    ratna,
    bujal ramai teman..
    masa depan? sebnarnya dia kat dunia lain..

    haslina,
    prinsip kadang2 membunuh diri..
    tapi mungkin adalah kelangsungan kebenaran...

    melodi,
    ini kau kata puitis?
    dah habis straight dah ni..

    zurina,
    tau xper,
    tp nasib baik ko penulis genre pop..

    muhsin,
    ni fiksyen..tau fiksyen?

     

Blogger Templates by Blog Forum