antara jiwarasa dan akar

akhirnya, selepas memakan hati, memendam rasa.

aku telah mengorbankan waktu wajibku untuk screening semata-mata memenuhi undangan sahabat, vince untuk ke konferensi teaternya. tapi dia tiada. haram betul. aku resah. gelisah. walaupun ramai. tapi aku sendiri. ibarat lalang di lautan hisbiscus. aku rindukan keluargaku.

"baliklah khamis ni..tolong niaga"
"nak aku tolong niaga..boleh..aku berhenti belajar terus"

dialog aku dengan adikku. bapaku ditahan di wad. tekanan darah tinggi. kupunya 7 adik. aku anak sulung. siapa lagi tempat bergantung yang tujuh itu?? ibuku? aku tak pernah jumpa wanita seperti dia. aku berani katakan ibuku lebih hebat dari semua orang. jangan bangkang aku. aku ada hujah.

kerana sakit yang ini. aku nekad. bila di dalam perperangan, orang yang berani matilah yang menempa kejayaan. aku kuatkan jiwa untuk merungkai kekusutan jiwa dan minda aku. kalaulah bayu yang berkesiuran mampu membawa sekali kelelahan jiwa.

bapaku sakit. aku juga sakit. bapaku tekanan darah tinggi. aku tekanan rasa yang meninggi. bapaku ditahan di wad. aku menahan di dalam hati.

aku nekad untuk berjumpa dan berterus terang dengan 'jiwarasa' ku. dan untuk yang kesekian kali aku ditolak. hahaha. ironisnya.

0100-27022008
p.perdana

2 balasbalik:

    muz...
    i think i know that u-know-who...
    dah lar muz...
    i don't think it's gonna work...

     
    On March 11, 2008 at 3:22 AM John Melawi said...

    weh,,*&^(*&mn!!

    muz, agenda manusia lain mmg sngja memijak jiwa kita jadi leper mcm lmpeng.

    teruskan perjuangan.skinhead pon skinhead la..jnji b'juang!!

    p/s : cinta itu satu perjuangan.

     

Blogger Templates by Blog Forum